Friday, 17 February 2012

Bab 9

Hari Nysa semakin suram tanpa kehadiran Syahmi disisinya.Dia juga mempunyai hobi yang baru iaitu mengelamun.Apa yang dilakukan pasti disertakan dengan lamunan.Kini sudah masuk seminggu Syahmi pergi meninggalkan rumah mereka.Sejak itu juga,Nysa tidak terurus.Pakaian,penampilan dan paling penting kesihatannya juga tidak dijaga dengan baik.
"Nysa....makan lah.Dah lama Nysa tak makan"mama memujuk Nysa.Nysa menggeleng.Nysa sekarang berada dirumah mak menantunya kerana disuruh oleh suaminya.
"Nanti lah Nysa makan"Nysa berkata.Dia memandang kehadapn.Memandang kolam yang berisi ikan kecil yang berenang di dalam kolam.
"Makanlah.Jaga lah kesihatan tu.Nanti kalau Nysa sakit macam mana?"mama berkata.Dia kesian.Baru sahaja mereka berbaik,Syahmi sudah outstation.Mama sememangnya tidak stuju tetapi apa boleh buat.
"Tak apa mama.Mama letak je situ"Elyana berkata.Mama mengeluh.Dia tidak tahu ingin melakukan apalagi supaya menantunya itu makan.Mama berlalu pergi.Elyana mengambil telefon bimbitnya.Dia menatap skrin telefon.Tiada panggilan daripada suaminya.
"Huh"Elyana mengeluh.Sudah seminggu pemergiannya ke Johor tetapi tidak pula Syahmi menelefon Nysa.
.....................................................................
Hari ini Nysa bertekad ingin ke Universiti.Sudah seminggu dia tidak hadir.Telinganya juga sakit mendengar bebelan rakan sekuliahnya supaya dia datang.Dia memandu ke Universiti.
"Hai"Nysa menegur rakannya.
"Oh mak pocot.Hai Nysa.Kau ni suka buat aku terkejut"Fatin melatah.Aku ketawa.Nysa duduk di sebelah Fatin.
"Sorry.Aku tak tau kau tengah mengelamun"aku berkata.Ketika bersama Fatin,memang mood Nysa akan kembali pulih melihat keletahnya.
"Datang pun kau.Ramai orang tanya pasal kau.Lagi-lagi si budak Syafiq tu.Mana Nysa?Mana Nysa"Fatin membuat suara Syafiq.Aku mencubitnya.Fatin suka sangat berbuat begitu.
"Jahat lah kau ni.Taulah cemburu.Ada orang ambil berat pasal aku.Tak macam kau"aku berkata.Dia tersengih menampakkan giginya yang putih dan tersusun kemas.
"Lama kau tak datang.Mana menghilang?"Fatin bertanya.
"Aku pergi honeymoon lah"aku berkata.Fatin memandang Nysa dengan matanya yang terbeliak.
"Ye?!Kat mana?Ada ole-ole untuk aku tak?"Fatin bertanya.Mukanya berseri seperti disuluh torchlight.
"Mesti lah ada untuk rakan baik aku ni.Aku pergi honeymoon kat Cameron Highland"aku berkata.
"Bestnya.Aku tak pernah sampai sana"dia berkata sedih.Aku mengeluarkan ole-ole yang aku belikan untuknya tempoh hari.
"Nah.Aku beli special untuk kawan baik aku"aku berkata.Barang sudah bertukar tangan.Fatin segera membuka pembalut.
"Wah!Cantiknya"Fatin berkata.Dia kelihatan seperti kanak-kanak yang mendapatkan barang.Jakun perkataan yang sesuai dengan gelagatnya sekarang.Aku hanya menggeleng.
"Weyh hari tu budak Syafiq tu kirim salam"Fatin berkata.Aku berpaling.
"Ye ke?!"aku berkata.Fatin mengangguk.
"Kenapa gembira sangat ni?"Fatin bertanya.
"Dia ada kat sini ke?"aku bertanya pantas.
"Ye lah"Fatin menjawab.Aku bersorak riang.Aku terus keluar daripada bilik.Hilang semua rindunya kepada Syahmi setelah mendengar nama Syafiq disebut oleh rakannya.
....................................................
"Ba!!!"Syafiq mengejutkan lamunan Nysa.
"Opocot aku rindu Syahmi"Nysa melatah.Dia berpaling.Dia melihat wajah Syafiq.
"Syafiq!!!Kenapa suka sangat terkejutkan orang.Alahai.Sakit dada aku"Nysa berkata.Syafiq duduk sebelah Nysa.
"Kau amacam?Sihat?Lama tak jumpa"Syafiq berkata.Dia memandang ke hadapan melihat pemandangan taman mini.
"Ha ah lah since Syahmi tumbuk awak.Sorry"Nysa berkata sambil tunduk mengadap lantai.Dia berasa bersalah mengenangkan perangai suaminya yang tidak menyiasat perkara yang sebenarnya berlaku.
"Tak apa.Sikit je.Now ada cerita baru?"Syafiq bertanya.
"Cerita baru?"Nysa bertanya kembali.Dia memandang wajah Syafiq tajam.
"Yes.Macam ko mengandung ke?"Syafiq serkap jarang.Nysa pantas menggeleng.
"Mana ada lah.Tak ada rezeki lagi.Nanti kalau dah ada lah"Nysa berkata pasrah.
"Tak apa.Mesti akan ada.Kau kan dah cuba"Syafiq cuba menyakinkan Nysa.Nysa tersenyum.
"Ye lah.Aku pun tau"Nysa berkata.
"Kau pulak?Dah ada new girl?"Nysa bertanya.Syafiq menundukkan kepanya.
"Mana nak ada kalau aku masih tak dapat nak lupakan tunang dulu"Syafiq berkata lemah.Nysa melihat setitis demi setitis airmata Syafiq gugur ke tanah.
"Tak apa.Nanti mesti akan ada penggantinya"Nysa berkata.Syafiq meletakkan kepalanya di atas riba Nysa.Nysa terkejut.
"Apa ni Syaf?"Nysa bertanya.
"Aku nak rehat jap.Jangan gerak"Syafiq berkata seraya menutup kelopak matanya.Nysa tidak dapat berbuat apa-apa kerana berasa kasihan dengan nasib Syafiq.Dari jauh kelihatan seorang gadis tersenyum sinis kerana rancangannya sudah berjaya.
...........................................................................
Nysa sampai di hostelnya.Dia membuka pintu dan mendaptkan Fatin yang sedang tekun membaca buku.
"Fatin!Tadi Taufiq kirim salam"Nysa berkata malas.Dia merebanhkan badannya.Dia mengelaurkan telefon bimbitnya dan menunggu panggilan daripada suami tercintanya.Begitu lah setiap hari yang akan dilakukan oleh Nysa.Menunggu panggilan daripada suaminya walaupun sudah tiga minggu suaminya tidak menelefon.Suaminya ada juga telefon tetapi itu hanya sbentar.
"Ye ke?Alhamdulillah!"Fatin berkata.Aku pelik bin hairan.
"Ape hal pulak?Bukan kau orang ni suka bergaduh ke?"aku bertanya.Dia orang ni pantang berjumpa terus bergaduh.
"Kita orang dah berbaik dan...."Fatin sengaa menggantungkan ayatnya.
"Dan apa?"Nysa bertanya tidak sabar.
"Dan dia kata dia suka aku!!!"Fatin menjerit.Aku terkeut.
"Biar betik?!!"aku bertanya dengan nada terkejut.
"
Yes!Dia siap bagi aku rantai lagi"Fatin berkata smabil bermain-main dengan rantai yang berada di lehernya.
"Tu ek yang si Taufiq tu bagi?"Nysa bertanya.Fatin mengangguk macam burung belatuk.
"Oh.Patutlah tanya tak nak awab haritu"Nysa berkata.Dia teringat perangainya apabila Fatin tidak memberitahu pemberinya.Siap bagi amaran nak cubit.Smestinya Fatin amat takut dengan cubitannya tetapi dia tetap ingin mempertahankan rantainya.Dia sanggup mendapat cubitan.
"Dah berapa lama baik ni?"aku bertanya.
"Dah lama dah.Dah nak dekat dua bulan"dia berkata bersahaja sambil berjalan menuju ke meja berlajarnya.Patutlah tak nampak diaorang gaduh desis Nysa.
"Nak merajuk lah"Nysa berkata.
"Alah merauk ye?"Fatin bangun sambil berjalan menuju ke arah Nysa.
"Tak...tak merajuk"Nysa berkata tergagap-gagap.Dia tahu apa yang bakal dilakukan oleh Fatin.
"Kan merajuk"Fatin berkata seraya menggeletek Nysa.Nysa ketawa kegelian.
Bersambung......

No comments:

Post a Comment