Wednesday, 29 February 2012

Bab 15


"Argh!!"Salina menjerit kemarahan.Dia baharu sahaja melihat kemesraan di antara Syahmi dan Nysa.Hatinya begitu membara.
"Kenapa apa yang aku nak buat kat dia orang selalu tak jadi?Kenapa?!"Salina menjerit meminta kepastian.Dia berdendam.Berdendam dengan Syahmi dan Nysa.Semua ini disebabkan Syahmi.....
"Salina!"ibu Salina memanggil Salina yang sibuk mengemaskan meja kerjanya.Dia baru sahaja habis menyiapkan kerjanya.Dia menuruni tangga dan mendekati ibunya.Dia memeluk ibunya daripada belakang.
"Ada apa ibu panggil Salina tadi?"Salina bertanya lembut.Dia duduk di sebelah ibunya dan memandang ibunya.Wajah tua itu walaupun sudah tua tetapi masih tetap berseri-seri.
"Ibu panggil ni nak tanya Salina.Salina dah ada boypren tak?"ibunya berkata.Salina tergelak kecil apabila ibunya menyebut perkata 'boyfriend'.
"Mana nak ada.Dah Salina dengan kerja.Mana nak sempat nak cari boypren"Salina berkata.Dia mengikut cara ibunya berkata.Ibunya mencebik apabila cara percakapannya di tiru.Tetapi itu hanya seketika.Muncung di bibir ibunya sudah ditarik ditukar dengan senyuman penuh makna.Salina memandang ibunya pelik.
"Tak ada?Betul ni?"ibunya bertanya meminta kepastian.Salina mengangguk.
"Ibu tanya ni sebab ada orang merisik kamu.Dia kata nak meminang kamu untuk anak dia"ibu Salina berkata.Salina yang tadinya melihat pemandangan di taman terus terarah kearh ibunya.Matanya terbeliak memandang ibunya.
"Betul ke ibu?"Salina bertanay.Dia tidak percaya.
"Ya.Mak Syahmi tu yang datang merisik kamu.Dia kata untuk anak dia yang Syahmi tu lah.Dia kata Syahmi tu dah tua tadi tak kahwin-kahwin.Tu yang dia merisik kamu.Kamu nak teriama ke?"ibunya bertanya.Salina sudah gembira.Dia mengangguk bersungguh.Dia amat mencintai Syahmi.Sejak zaman persekolahan lagi,Syahmi sudah terpahat dalam hatinya.Cinta yang tumbuh terhadap lelaki itu tidak boleh ditahan.Sudah beberapa kali Salina cuba menafikannya dengan berkata dia bukan untuknya tetapi makin di tahan makin membara cintanya terhadap Syahmi.
  Ibu Salina kelihatan gembira dengan persetujuan anak gadisnya.Dia memang berharap Salina bersetuju kerana dia amat menyenangi Syahmi jika dia menjadi menantunya.Dia mengenali Syahmi daripada Syahmi kecil lagi.Perwatakan Syahmi yang suka membantu orang menjadikan hati ibunya tertarik."Betul Salina terima?"ibunya bertanya meminta kepastian.Salina mengangguk.Wajah anak gadisnya ditatap.Sungguh gembira anaknya ini.Dia sudah mengetahui perasaan Salina terhadap Syahmi.Dia tahu daripada cara anaknya memandang Syahmi.Pandangan penuh kasih sayang.

   Tetapi kegembiraan itu tidak berkekalan lama apabila ibu Syahmi datang meminta perkahwinan mereka dibatalkan.Alasan yang diberi ialah kerana Syahmi sudah mempunyai teman hidup yang dicarinya.Ibu Salina kecewa tetapi dia dapat terima kenyataan bahawa anaknya tidak ditakdirkan untuk Syahmi.Dia reda tetapi tidak kepada Salina.Salina mengamuk sakan apabila mengetahui Syahmi membatalkan perkahwinan di antara dia dan Syahmi.Perkahwinan yang sudah lama diimpikan oleh Salina.Sejak itu,Salina mula berdendam dengan Syahmi.Dia sudah bertekad bahawa Syahmi dan Nysa tidak akan bahagia.Dia mengacau hubungan rumah tangga mereka.
...............................................................
  Nysa baring lesu di atas tilam.Dia berasa sungguh penat apabila sudah mengeluarkan semua isi di dalam perutnya.Tiba-tiba dia teringat ibunya.Ibu yang telah mengandung dan melahirkannya.Dia terfikir.Adakah begini kesengsaraan ibunya ketika mengandungkan dirinya selama 9 bulan?Selalu mual dan pening?Dia menjadi sebak apabila mengenangkan pengorbanan ibunya yang tidak pernah mengabaikannya walaupun sesaat.Sungguh berharga pengorbanan ibunya terhadap dirinya.Jika tidak kerana ibunya dia tidak akan lahir ke bumi ini.Jika tidak kerana ibunya juga dia tidak akan hidup jika makanan tidak diberi.Dia menjadi sebak.Airmatanya mengalir daripada tubir matanya.
"Sayang"Syahmi memanggil Nysa.Nysa cepat-cepat mengesat airmatanya.Dia memandang Syahmi.Dia terkejut apabila Syahmi sudah berada di hadapannya.
"Sayang menangis ke?"Syahmi bertanya.Dia berasa pelik apabila tadi ketika dia sampai di rumah isterinya tidak menyambutnya.Dia berasa cemas apabila mencari isterinya di dapur dan ruang tamu kelibat isterinya tidak kelihatan.Apabila dia naik dan menuju ke biliknya dia melihat Nysa sedang menangis.
 "Tak adalah"Nysa menafikannya.Syahmi memandang Nysa penuh curiga.
"Jangan nak tipu abang"Syahmi berkata lalu duduk di sebelah isterinya.Tangan isterinya di usap lembut.Wajah pucat isterinya ditatap penuh kasih sayang.
"Yelah.Nysa menangis sebab teringat ibu yang mengandungkan Nysa.Begitu besar pengorbanan ibu kan?Dia sanggup mengandungkan Nysa selama 9 bulan.Jaga Nya.Bagi Nysa makan"Nysa berkata sebak.Dia menyembamkan mukanya kedada bidang Syahmi.Dia melepaskan tangisannya di situ.Syahmi mengusap lembut belakang isterinya.Perangai Nysa banyak berubah sejak Nysa mengandungkan zuriat kepada Syahmi.Dia sensitif.Sikit-sikit menangis.
"Dah ok dah?"Syahmi bertanya apabila tangisan Nysa berhenti.Nysa yang tadinya mengangkat kepala terus sahaja menyembamkan kembali mukanya kedada Syahmi.Syahmi ketawa melihat keletah isterinya.
"Abang"Nysa memanggil suaminya.Syahmi memandang Nysa.Keningnya terangkat.
"Macam mana dengan orang yang nak khianat kita tu?"Nysa bertanya.Syahmi mengalihkan tangannya ke pinggang isterinya.
"Abang dah suruh kawan abang tolong siasat"Syahmi berkata.Dia memandang permandangan malam yang semakin pekat.Lampu-lampu di pejalan kaki juga sudah terang bercahaya.
"Jadi macam mana?"Nysa bertanya tidak sabar.Ingin sahaja dia memukul orang yang telah mengkhianati mereka nanti apabila sudah ditemui nanti.
"Tak ada berita lagi"Syahmi menjawab ringkas.
"Ok lah tu.Aang nak tahu tak?Tadi Nysa asyik muntah je"Nysa berkata manja.Syahmi tersengih.Isterinya ini memang pandai memujuk dirinya.
"Kesian dia.Baby...baby...jangan lah buat mama macam ni...kesian mama"Syahmi berkata sambil memegang perut Nysa yang masih kempis.Nysa tergelak kecil.
"Dah lah abang.Pergi mandi sana.Bucuk"Nysa berkata.Dia melihat Syahmi mencebik.Kemudian dia menjelirkan lidah.
"Eleh.Busuk-busuk abang pun orang tu nak jugak dia peluk abang"Syahmi berkata bersahaja.Nysa menggeletek Syahmi.Syahmi gelak kegelian.Kemudian Syahmi menggeletek kembali Nysa.Mereka sama-sama ketawa.
........................................................................
"Helo"Salina berkata apabila sudah bersambung.
"Ya.Ada apa cik?"seorang lelaki berkata dihujunh talian.
"Saya nak awak bunuh Nysa.Syahmi pun ok juga.Bunuh diaorang.Jangan bagi dia orang hidup.Pastikan mati.Ikut perancangan yang haritu yang telah aku buat tu.Jangan salah sikit pun.Mati yang aku nak dengar.Faham tu?!"Salina berkata keras.Dia mengarahkan orang upahannya memulakan tugas yang dinantikan olehnya.
"Baik cik.Saya akan pastikan"lelaki tersebut berkata.Setelah itu talian terus dimatikan.Salina ketawa jahat.Dia sudah merancang apa yang akan berlaku.Semuanya telah disusun rapi olehnya.
Bersambung.....

Friday, 24 February 2012

Bab 14


Hubungan diantara Syahmi dan Nysa semakin baik sejak mengetahui tentang kandungan yang dikandung oleh Nysa.Ibu Syahmi dan ibu Nysa berebut-rebut mereka ingin menjaga Nysa.Nysa hanya menggelengkan kepala melihat kedua-dua ibunya yang bertengkar kerana ingin menjaga Nysa.Nysa tersenyum.Tiba-tiba dia merasakan pelukan dipinggangnya.Dia tidak terkejut kerana dia telah mengetahui siapa gerangan yang memeluknya.
"Sayang tengok apa?"Syahmi bertanya kepada Nysa.Dia melihat Nysa tersenyum.
"Tengok mak dengan mummy tu lah.Asyik bergaduh je sejak kita bagitahu yang Nysa mengandung"Nysa berkata.Dia tergelak kecil apabila melihat mummy dan mak yang sedang 'o-som'.
"Hish apa lah mummy ni.Buat malu je"Syahmi merungut.Dia amat menyukai keadaan ini.Melihat suasana yang bahagia.Sudah lama dia tidak merasa begini.
"Tau pun.Dah jom kita pergi tengok diaorang"Nysa berkata lalu menarik lembut lengan suaminya.Dia berjalan beriringan menuju kearah ibu mereka yang sedang bertaruh untuk menjaga Nysa.Nysa sudah berada ditengah-tengah diantara ibu dan mummy.
"Mummy...ibu..dah lah tu.Nysa akan pergi je kat mana.Lagi pun semua akan dapat jaga Nysa juga kan?"Nysa bertanya.Dia melihat ibu mertuanya dan ibunya memandangnya dengan pandangan tajam.Setelah sekian lama mereka memandang akhirnya ibu mertuanya bersuara.
"Aku nak jaga dulu"dia berkata sambil menarik lengan Nysa dan dibawanya ke belakang tubuh gempalnya.Dia berbuat begitu kerana tidak mahu ibu Nysa mengambilnya.
"Eh dia anak aku.Jadi aku kena lah jaga dia dulu"ibu Nysa pula bersuara.Dia menarik lengan Nysa dan digenggamnya erat.Mummy menjegilkan matanya dan terus menarik Nysa sambil berkata dia mahu menjaga Nysa dahulu.Ibu juga seperti itu.Mereka menarik tangan Nysa ke kiri dan ke kanan.Syahmi yang berada di samping ibunya yang tadi hanya melihat turut masuk campur untuk menyelamatkan isterinya yang seperti dibuat bahan permaianan.
"Dah!!"Syahmi menjerit.Ibu dan mama kedua-duanya kaku.Mereka melepaskan tangan Nysa perlahan-lahan.Mata mereka tajam melihat Syahmi.Syahmi sudah kecut perut melihat pandangan mama dan ibu.
"Syahmi!!!"ibu dan mama menjerit.Pitching mereka sudah keluar.Kalau masuk mentor mesti punya lah terkeluar.Syahmi hanya tersengih dan bersembunyi di belakang Nysa.
"Mama nak jaga Nysa dulu"mama berkata lembut.Ibu disebelah mencebik.Dia menjeling geram ke arah mama.
"Ibu dulu lah Nysa.Nysa sayang ibu kan?"ibu berkata kepada Nysa.Nysa mengangguk.
"Macam ni lah"Syahmi bersuara bagi menyelesaikan pergaduhan.
"Ibu dan mama datang rumah kita oarang.Dua-dua boleh jaga kat sana.Kan senang.Nysa tak payah ulang alik"Syahmi memberi cadangannya yang boleh dikira bernas.Kedua-duanya senyap.Kelihatan mereka sedang berfikir.
"Ok.Mama setuju"mama bersuara setelah lama keadaan senyap.
"Ok.Ibu pun setuju"ibu pula berkata.Syahmi dan Nysa tersenyum gembira apabila persetujuan telah dicapai.Akhirnya mereka masuk ke rumah dalam keadaan gembira.Tanpa mereka sedari ada mata yang melihat kegembiraan mereka.Bara kemarahan meluap-luap dalam dirinya.Perasaan ingin membalas dendam makin kuat.
............................................................................
Syahmi sudah berangkat ke kerja.Kini dirumah teres dua tingkat itu tinggal hanya Nysa yang sibuk mengemaskan rumah.Dia ke sana dan ke sini berlari mengemaskan rumah yang berselerak apabila ditinggal Nysa tempoh hari.Dia sudah tahu bahawa rumahnya pasti akan bersepah-sepah.Suaminya itu bukan seorang yang pandai mengemas.Semalam apabila sampai sahaja di rumah kelihatan plastik snek dihadapan pintu rumah.Syahmi hanya tersengih apabila Nysa membebel.Tanpa disedari tiba-tiba loceng rumahnya ditekan kuat daripada luar.Nysa berlari membuka pintu.Dia melihat tiada siapa tetapi kelihatan sampul surat yang besar terletak betul-betul dihadapan pintu rumah.Dia mengambil surat tersebut dan menutup pintu.Nysa berjalan menuju ke sofa dan duduk di situ.Dia membuka sampul tersebut perlahan-lahan.Dia mengeluarkan isinya.
"Apa benda yang ada ek?"Nysa bertanya sendiri.Dia mengambil sekeping gambar yang telah dikeluarkan.Dia terkejut.Terkaku dengan gambar yang dilihatnya sekarang.Tanpa disedari airmatanya mengalir perlahan daripada tubir matanya.Dia menyangka ini perbuatan daripada orang yang disayanginya.Dia mengambil lagi gambar lain.Lagi terkejut dia melihat gambar yang lain.
"Tak muungkin!"Nysa menjerit.Kepala digeleng.Dia mengambil lagi gambar lain.Setiap kaligambar lain dilihatnya,dia akan menggeleng.Nysa membaling semua gambar-gambar tersebut sambil menjerit.Nysa tersandar lemah.Dia kemudian menelefon suaminya supaya pulang sekarang.Dia mahukan penjelasan!
..............................................................................
Tuk!Tuk!
Pintu rumah diketuk daripada luar.Nysa berlari mendapatkan pintu dan membukkanya.Dia melihat Syahmi memandangnya cemas.
"Kenapa Nysa suruh abang balik?"Syahmi bertanya cemas.Dia begitu risau apabila isterinya memintanya balik dengan kadar segera.Dia bimbang jika dengan keselamatan isterinya.Mukanya isterinya dilihat dengan penuh cemas.
"Nysa nak banag tengok ni"Nysa berkata.Dia memberikan gambar yang dilihatnya tadi.Nysa melihat wajah suaminya bertukar.
"Nysa...abang boleh jelaskan"Syahmi berkata setelah gambar tersebut sudah habis dilihatnya.
"Memang Nysa nak penjelasan daripada mulut abang"Nysa berkata.Dia sendiri tidak percaya itu perbuatan suaminya.Dia pasti suaminya seorang yang bertanggungjawab.
"Ok.Kan abang kata haritu telefon bimbit abang hilang.Lepas hilang tu abang belilah telefon baru.Baru je abang letak nombor baru,tiba-tiba ada orang telefon abang.Dia kata suruh pergi Hotel Kenanga sekarang sebab Nysa kat sana.Dia kata Nysa pengsan.Abang pun cemaslah.Abang tinggalkan meeting dan pergi cari Nysa kat hotel tu.Bila sampai,dia telefon suruh pergi bilik 140.Abang pun cepat-cepat pergi.Bila sampai.abang lihat ada seorang perempuan duduk betul-betul depan bilik tu.Dia tarik tangan abang suruh masuk.Abang pun masuk.Bila masuk abang tengok tak ada pun Nysa.Abang tengok dia,dia pun senyum penuh makna.Dia dekat dengan bang dan dia cuba pegang abang.Abang tepis.Abang pukul dia dan bang buak pintu nak keluar.Sebelum abang keluar dia cakap dia akan bunuh Nysa.Abang tak hiraukan.Abang terus kelaur.Abang rasa masa abang masuk bilkmtu ada orang tangkap gambar abang"Syahmi berkata panjang lebar.Nysa sudah mengalirkan airamat penyesallan/Dia memeluk Syahmi.
"Nysa mintak maaf abang"Nysa berkata.Syahmi membalas pelukan Nysa.Nysa meletakkan kepalanya di dada bidang Syahmi.
"Abang rasa ada orang cuba aniaya kita"Syahmi berkata.
"Nysa pun rasa gak.Apa kata kita suruh orang siasat nak tak?"Nysa berkata.Syahmi berfikir sejenak.
"Ok gak.Nanti abang suruh kawan abang siasat.Kebetulan dia tu seorang polis"Syahmi berkata.Dia mengeratkan pelukannya.
Bersambung....

Novel akan datang..

Tunggu novel ini akan muncul selepas habis novel 'cintaiku'.Nantikan...

Thursday, 23 February 2012

Bab 13



Selepas kejadian tempoh hari,Syahmi tidak henti-henti mengacau Nysa.Nysa makin lama makin bersalah dengan tindakannya.Syahmi juga setiap hari akan menunggu kepulangan Nysa di hadapan universitinya.Hati Nysa yang dulu tidak mahu bersama Syahmi lagi sudah makin lama makin terbuka menerima Syahmi.
"Nysa"Syahmi memanggil Nysa sewaktu Nysa berjalan melepasi kereta kepunyan Syahmi.Nysa berpaling dan mengoyak senyuman yang paling manis untuk suaminya.
"Ya?"Nysa bertanya lembut.Dia menatap wajah Syahmi lebih dekat.Sesungguhnya rindunya kepada lelaki itu tidak pernah pudar.Malah semakin lama semakin tinggi rindunya kepada suaminya.Tetapi ego Nysa yang tinggi melangit tidak membenarkannya untuk berlembut dengan Syahmi.Dia takut Syahmi akan memijak kepalanya.Dia takut Syahmi akan mencintai perempuan lain selainnya.Amat takut Nysa jika itu berlaku kepada dirinya.
"Boleh tak Nysa temankan aabang makan tengah hari?"Syahmi bertanya lembut.Dia berjalan mendekati Nysa.Dia memandang setiap inci wajah Nysa.Wajahnya yang bujur sirih,bulu matanya yang lentik dan hidungnya yang sedikit mancung selalu muncul dalam mimpi Syahmi membuatkan Syahmi tidak keruan setiap kali bertentang mata dengan Nysa.
"Jangan harap lah!Tak sudi aku!"Nysa membentak Syahmi.Dia terus berlari menjauhi Syahmi yang cuba untuk mendekatinya.Tapi apakan daya,dia berlari tidak lah selaju Syahmi kerana langkah Syahmi yang panjang membolehkannya mengejar Nysa.Tangan Nysa sekarang berada di dalam genggaman Syahmi.Nysa meronta-ronta supaya tangannya dilepaskan tapi kekuatan seorang pastinya lebih kuat daripada kaum wanita.
"Lepaskan tangan aku"Nysa memohon kepada Syahmi.Syhami tetap tidak melepaskan genggaman tersebut malah lebih kuat cengakamannya sehingga membuatkan Nysa terjerit kesakitan.
"Aku takkan lepaskan tangan kau selagi kau tak ikut aku"Syahmi berkata kepada Nysa tegas.Nysa menggelengkan kepalanya tanda tidak mahu.
"Kau tak nak eh?"Syahmi bertanya.Nada suaranya sedikit kendur berbanding tadi.Nysa hanya menggeleng sambil cuba melepaskan cengkaman kuat daripada Syahmi.
"Oh kau tak nak...."Syahmi berkata.Tanpa diduga Syahmi mengangkat Nysa.Nysa menjerit-jerit ketakuatan.Dia berasa sperti diawangan.Dia gayat.Syahmi mengangkat Nysa sehingga ke dalam kereta dan meletakkan Nysa kasar pada kerusi sebelah pemandu.Nysa cuba untuk melarikan diri tetapi Syahmi lebih tangkas menahan pintu.Nysa mendiamkan dirinya.Dia berasa penat dan lelah.Dia menyandarkan badannya pada kerusi kereta.Dia melelapkan matanya.Kedengaran pintu pemandu dibuka dan ditutup semula.Dia tahu Syahmin sudah berada di dalam kereta sekarang.
"Senyap pun kau"Syahmi berkata puas.Dia meramas kepalanya sebelum mencucuk kunci dan menghidupkan enjin.Syahmi mengeluh.Nysa di sebelahnya dipandang sekilas.Kelihatan wajah Nysa pucat lesi.Dia menjadi gelabah.
"Nysa.Awak tak apa-apa?"Syahmi berkata lembut.Dia melihat Nysa tersandar lemah pada kerusi kereta.Nysa masih mendiamkan dirinya.Nysa sudah menjadi gelisah.Dia menggoncang-goncang badan Nysa beberapa kali.Masih tiada respon.
"Nysa"Syahmi menmanggil Nysa.Nysa masih senyap tidak berkutik.
"Nysa jangan main dengan abang Nysa"Syahmi berkata lagi.Nysa masih di atas kerusi tidak memandangnya.Syahmi menjadi tidak keruan.Dia terus memandu keretanya ke hospital.
......................................................................................................
Nysa berasa kepalanya sangat berat.Dia mendengar namanya  dipangil-panggil.Dia cuba untuk membuka matanya tetapi terasa berat dan lampu yang menyinari tidak dapat ditahan oleh matanya.Dia akhirnya menyambung kembali tidurnya.
.......................................................
"Nysa....Nysa....bangunlah"Syahmi berkata lemah.Dia tidak sanggup melihat Nysa yang terbaring lemah.Tapi sedihnya itu dapat diubati dengan berita yang baru diterimanya tadi.Gembiranya tidak dapat digambarkan lagi.Begitu cepat sekali.Dia tiba-tiba terlihat Nysa menggerakkan tangannya.Syahmi menggenggam tangan Nysa erat.Nysa perlahan-lahan membuka matanya untuk melihat gerangan yang menggenggam tangannya erat.Dia melihat Syahmi memandangnya dengan senyuman yang lebar.Dia pula melihat sekeliling.
"Kat mana ni?"Nysa bertanya.Badannya terasa begitu lemah.Dia cuba untuk bangun.tetapi tidak boleh.Akhirnya meminta pertolongan Syahmi untuk mendudukkannya.Bantal diletakkan di kepala katil.Nysa meletakkan badannya di atas bantal tersebut.Dia memandang Syahmi.
"Nysa sekarang kat hospital.Tadi Nysa pengsan masa dekat dalam kereta Syahmi"Syahmi berkata mesra.Nysa berasa curiga melihat wajah Syahmi yang berseri-seri seperti disuluh lampu picit.
"Kenapa muka Syahmi?Mesti ada sesuatu ni?"Nysa bertanya kepada Syahmi.Wajah Syahmi yang dah sedia gembira lagi gembira kelihatan.Dia mengangkat kening memandang Nysa.Nysa mengangkat bahu.Syahmi tersenyum.Dia mengingati kembali kata-kata doktor kepadanya sebentar tadi.
"Kenapa dengan isteri saya?"Syahmi bertanya cemas.Dia melihat doktor tersebut seperti tenang.
"Dia tak apa-apa.Tetapi...."doktor tersebut tidak menghabiskan kata-katanya.Syahmi menundukkanwajahnya.Di dalam hatinya pula sudah menyumpah seranah dirinya kerana memaksa Nysa mengikutnya tadi.
"Tetapi dia mengandung.Tahniah encik!!!Isteri encik mengandung.Dah 3 minggu"doktor tersebut berkata.Syahmi mengangkat muka memandang doktor tersebut.Dia terjerit kesukaan.
  Dia memandang wajah mulus isterinya.Dia melihat isterinya yang kebingungan dengan kegembiraan dirinya kini.
"Nysa nak tahu tak sebab apa Nysa pengsan?"Syahmi bertanya kepada Nysa.Nysa mengangguk.Dia sememangnya ingin mengetahui sebab dia pengsan.Taku-takut dia ada penyakit kronik.
"Nysa pengsan sebab..."Syahmi sengaja berbuat begitu untuk menarik minat isterinya.Wajah isterinya tidak sabar kelihatan
"Sebab apa?"Nysa mendesak Syahmi.Dia sudah tidak sabar ingin mengetahui sebab dia pengsan.Dia berharap agar dia tidak menghidap penyakit yang kronik.Dia masih belum bersedia untuk meninggalkan suaminya dan dunia ini.Dia maih belum puas.
"Sebab Nysa mengandung!!"Syahmi menjerit kesukaan.Nys terkesima.Terkaku terus pergerakannya.Dia memandang Syahmi.Matanya terbeliak.
"Ye ke?!"Nysa sudah menjerit.Syahmi mengangguk.Nysa terus memeluk suaminya erat.Dia berasa gembira dengan kehadiran bayi dalam perutnya.
"Abang Nysa nak minta maaf dengan abang dengan apa yang Nysa pernah lakukan dekat abang.Sebenarnya Nysa tak layan abang sebab hari masa abang pergi Johor,Nysa call abang.Lepas tu Nysa dengar ada seorang perempuan jawab.Nysa tanya dia ni siapa?Dia cakap dia isteri abang.Betul ke abang ada isteri lain?"Nysa bertanya lemah.Dia sudah bersedia mendengar jawapan daripada bibir Syahmi.Syahmi menggeleng.Dia memandang Nysa tajam.
"Tak.Handphone abang hari tu hilang masa abang dekat site.Abang cari tak jumpa-jumpa.Rasanya tu orang lain"Syahmi berkata bersungguh-sungguh untuk menyakinkan isterinya bahawa itu bukan isterinya.Dia hanya mempunyai seorang isteri iaitu Nysa.
"Ya?"Nysa bertanya meminta kepastian.Dia sebenarnya masih ragu-ragu dengan kenyatan suaminya tadi.Syahmi mengangguk laju.Terus Nysa menyembamkan mukanya pada dada bidang milik Syahmi.Dia melepaskan tangisannya di situ.
"Nysa minta maaf dah salah faham dengan abang"Nysa berkata dengan sedu.Syahmi mengeratkan pelukannya.
"Abang maafkan.Dah tok sah lah dok nangis.Tak cantik dah isteri abang ni"Syahmi memujuk Nysa.Nysa tergelak kecil.Dia mengemaskan pelukannya.
Bersambung.................

Bab 12


 Sudah penat Syahmi menjelajahi Kuala Lumpur untuk mencari isteri kesayangannya.Kakinya sudah lenguh berjalan dari kedai ke kedai.Dia juga tidak ketinggalan dia juga ada menelefon beberapa kenalan Nysa yang dia kenal.Tapi responnya semua tidak tahu di mana isterinya berada kini.Dia menyandarkan badannya pada kerusi.Dia mengeluh.
"Mana isteri aku?"
"Apa aku dah buat?"
Syahmi bersoal jawab dengan dirinya.Dia pelik sebenarnya.Mengapa isterinya pindah?Adakah kerana dia tidak menelefonnya sepanjang tempoh pemergiannya ke Johor.Aku rasa tidak mungkin.Pasti ada sesuatu yang membuat isterinya keluar daripada rumah ini.AAku mesti ambil tahu.Dia terus mencapai kunci keretanya dan memandu ke universiti di mana isterinya belajar.
.........................................................................
Sudah 30 minit Syahmi berada di luar universiti menanti Nysa keluar.Manakala Nysa pula....
"Weyh!Kau buat apa?"Fatin bertanya kepada Nysa.Baru tadi dia keluar,terus dia melihat Nysa sedang terhendap-hendap di tiang universiti.
"Tak ada apa-apa"Nysa berkata menyembunyikan kegelisahannya.Fatin juga pelik melihat Nysa yang gelisah semacam.Fatin tanpa berlengah lagi terus memanang ke arah depan universti.Dia terkejut melihat Syahmi yang sedang menyandarkan badannya pada badan keretanya yang berwarna hitam legam.Syahmi kelihatan sedang memandang sekeliling universiti.
"Syahmi!!"Fatin terjerit sedikit kerana terkejut melihat kehadiran Syahmi ke universitinya ini.Nysa yang ditepinya hanya menekur memandang lantai yang kosong.Dia tidak mampu memandang wajah Fatin yang terbeliak memandangnya.
"Dia datang sini sebab apa?"Fatin bertanya kepada Nysa.Nysa hanya mengangkat bahu.Dia tidak tahu sebab kehadiran Syahmi ke sini.Dia juga tidak meminta Syahmi datang ke sini.Dia tidak mahu memandang wajah yang dirinduinya walaupun itu kata hati.Jikalau kata mulut dia membenci lelaki yang bergelar suaminya itu.Adakah benar??
"Buat apa dia datang sini setelah apa yang dia buat kat kau.Dia tidak sedar ke yang dia tu telah buat engkau sakit hati sampai tak makan beberapa hari?"Fatin berkata geram.Sempat lagi dia menyakat aku.Lengan bajunya juga disenteng hingga ke paras siku.Geram benar kelihatan daripada wajah Fatin.
"Aku pun tak tau sebab dia datang.Aku tak mintak pun.Dia hanya akan merosakkan pemandangan je.Mood aku pun rosak"Nysa berkata geram.Itu hanya di mulut.Kalau di hati dia amat gembira dengan kehadiran suaminya yang tercinta kini.Dia amat merindui wajah kacak suaminya,belai kasih dan pelukan hangat daripadanya.
"Dah jom lah kita gerak.Buat sakit mata je aku tengok"Fatin berkata.Dia memang pantang melihat wajah Syahmi setelah kejadian yang berlaku kepada Nysa.Tengok pun dengan perasaan meluat!Fatin sudah mula mengorak langkah untuk meninggalkan Nysa.Nysa terus menahannya.
"Macam mana kita nak jalan?"Nysa bertanya.
"Jalan macam tu je lah"Fatin berkata selamba tanpa menghiraukan perkara yang akan berlaku.
"Weyh kereta kita kan dekat sana.Nanti kalau Syahmi perasan kita orang macam mana?"Nysa bertanya.Dia sebenarnya takut ingin mengadap muka suaminya itu.Takut dia tidak dapat membendung rindu kepada suaminya yang sudah sarat.
"Ha ah.Ya tak ya juga"Fatin berkata.Dia berfikir sejenak.
"Tak apa.Aku memang nak jalan depan dia.Nak cakap sikit dengan dia pasal masalah kau ni"Fatin berkata selamba.Dia terus menyambung langkahnya meninggalkan Nysa.Dia tidak mahu keluar daripada tempat penyembunyiannya.Tapi kalau tidak dia mahu balik dengan menaiki apa?Nysa berfikir.
Tanpa berfikir panjang,dia terus keluar dan mengejar langkah Fatin yang sudah jauh.
"Nysa!!"Syahmi memanggil Nysa.Nysa sudah kaku.Pergerakannya yang tadi laju tiba-tiba terhenti.Syahmi berjalan mendekati Nysa yang membelakanginya.
"Nysa.Lama abang cari Nysa"Syahmi berkata setelah sudah berada di belakang Nysa.Nysa hanya senyap.Dia tidak sanggup memandang wajah suaminya.Fatin pula sudah jauh meninggalkannya di belakang.
"Kenapa Nysa tinggalkan abang?Abang buat apa kat Nysa?Abang salah apa?"Syahmi bertanya sayu.Dia memeluk bahu Nysa.Nysa tersentak.Dia tidak menyangka Syahmi akan melakukan begini setelah apa yang dibuat kepadanya.
"Awak tak lakukan apa-apa pun.Saya cuma nak sendirian je.Nak tenangkan fikiran saya.Tu je"Nysa berkata.Hilang semua kata-kata mesranya kepada suaminya.Dia juga dapat merasa deruan nafas suaminya di pipinya.Sesungguhnya dia amat merindui pelukan hangat suaminya.
"Dah tu.Kenapa awak nak pindah?Awak tau tak saya kesorangan kat rumah?"Syahmi berkata seakan-akan merajuk.Nysa berasa bersalah.Belum sempat Nysa berkata-kata,Fatin sudah datang menyergah Syahmi.
"Kau tak tau kau dah buat apa kat Nysa?!"Fatin menyergah Syahmi kuat.Pelukannya juga sudah terlerai.Kini Syahmi memandang wajah merah Fatin.Mungkin menahan marah.
"Kau tak payah berpura-pura kau tak tau lah"Fatin berkata.Dia mencerlung memandang Syahmi yang berdiri disamping Nysa.
"Apa yang awak cakap ni?Saya betul-betul tak fahamlah"Syahmi bertanya meminta kepastian.Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal.
"Kau tak tau ek?Meh sini aku terangkan.Isteri kau yang dekat Johor tu gi angkat call Nysa.Kau ada isteri lain kan?"Fatin bertanya kepada Syahmi.Syahmi pelik.
"Bila masa pulak?"Syahmi bertanya pelik.Peliknya yang tadi ditambah lagi dengan pelik ini.
"Buat tak tau pulak"Fatin mencebik.Syahmi menjadi geram.
"Apa yang aku tak faham?!Isteri mana yang kau maksudkan?Aku cuma ada seorang isteri.Kau nak merepek ni apahal?!"Syahmi mula menengking Fatin.Dia pelik dengan kenyataan yang dibuat oleh Fatin sesuka hati tanpa menyiasat dahulu.
"Dah lah.Aku pergi dulu.Jom Nysa"Fatin berkata dan terus menarik tangan Nysa.Nysa terkejut.Dia cuba melepaskan cengakaman Fatin tetapi Fatin lagi kuat daripadanya.Akhirnya dia mengalah dan memandang Syahmi di belakang hingga hilang daripada pandangan.
.............................................................................................
"Apa kau buat ni Fatin?"Nysa bertanya kepada Fatin ketika sampai di rumah.Dia menghempaskan semua barangnya ke atas sofa.Dia berasa geram dengan perlakuan Fatin yang tidak meminta kepastiannya dahulu.
"Aku buat semuanya untuk kau.Aku nak dia sedar.Tu je lah"Fatin berkata.Dia sebenarnya geram dengan Syahmi yang memperlaku sahabatnya tanpa memikirkan kemungkinan yang akan berlaku.
"Tau lah tapi aku tengok kesian kat dia"Nysa berkata penuh simpati kepada Syahmi.
"Tak apa.Nanti aku pasti mesti dia akan minta maaf dengan kau.Kau jangan risaulah"Fatin berkata.Nysa hanya tersenyum tawar.Dia memikirkan apa yang berlaku kepada hubungannya dengan Syahmi pada masa akan datng.
Bersambung......

Wednesday, 22 February 2012

Bab 11


Hari ini merupakan hari kepulangan Syahmi daripada Johor.Syahmi berasa sangat rindu kepada isterinya,Nysa.Ketika di sana,dia mandi tak basah,tidur tak lena,makan tak kenyang mengingati isrerinya yang ditinggalkan disini.Rindunya sudah tidak dapat dibendung.Syahmi menelefon Nysa sebaik sahaja sampai di KLIA.Dia menggunakan telefon baharu kerana telefon asalnya hilang.Dia mengingati nombor telefon Nysa.
Titt!Titt!
"Maaf nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi...".Sudah beberapa kali Syahmi cuba menelefon nombor Nysa tetapi tidak diangkat langsung.Syahmi berasa pelik.
"Takkan sibuk sangat kot?"Syahmi berfikir.
"Mungkin tengah belajar kot"Syahmi menyedapkan hatinya.
"Takkan kot.Kalau dia tengah sibuk belajar selalunya dia akan akan jugak"
"Mungkin lecturer tengah mengajar kot"
"Tak kot.Sekarang kan tengah hari"
"Mungkin je kan?"Syahmi bersoal jawab dengan dirinya sendiri.Dia pun terus menahan teksi dan menuju ke rumahnya.
......................................................................
"Assalamulaikum!!"Syahmi menjerit memberi salam.Sudah hampir sejam dia memberi salam tetapi tiada seorang pun yang membuka pintu.Dia berasa geram.
"Ada orang tak?!"Syahmi menjerit lagi.Dia melihat banyak jiran melihat ke arah Syahmi.Syahmi hanya menunduk.Dia sudah tidak tahan.Dia ingin berlalu pergi.Belum sempat Syahmi membawa lari kakinya,dia mendengar namanya dipanggil.Dia pun menoleh.
"Ada apa mak cik?"Syahmi bertanya sopan.Dia melihat seorang makcik yang memakai baju kurung dengan corak bunga pada bajunya.Tudungnya pula berwarna biru disesuaikan dengan baju kurungnya yang berwarna putih.Makcik tersebut kelihatan anggun walaupun sudah tua umurnya.Itu sudah pasti apabila melihat wajahnya.
"Anak nak cari Nysa ya?"dia bertanya.Aku mengangguk.Macam tau-tau aja desis Syahmi.
"Dia sebenarnya dah pindah keluar daripada rumah.Sebelum dia keluar,dia ada beri saya surat ni.Dia kata untuk anak Syahmi"Makcik berkata.Wajahnya kelihatan tenang.Sperti tiada perasaan memberitahu berita ini kepada Syahmi.Syahmi terkejut.Matanya terbeliak memandang mak cik tersebut.
"Pindah?!"Syahmi menjerit.Dia terkejut bukan kepalang lagi.Syahmi menggelengkan kepalanya.Dia tidak percaya.
"Ya nak.Minggu lepas,masa mak cik tengah menyapu halaman rumah mak cik,mak tengok dia yang macam tergesa-gesa nak keluar.Mak cik tengok dia ada bawa kotak.Makcik pun tanyalah dia sebab rasa pelik.Buat apa dia bawa banyak kotak keluar.Mak cik tanya ada apa dalam kotak,dia kata ada pakaian dia.Dia kata nak pindah keluar"makcik Senah berkata.Syahmi pelik.
"Ye ke?"Syahmi bertanya.Dia sudah berjalan menghampiri mak cik yang berada di hadapan rumahnya.Diluar pagar.
"Ya.Dia tak beritahu ya?"makcik berkata.Dia pelik.
" Tak,dia bagitahu apa-apa pun"Syahmi berkata pelik.
"Awak ni suami dia ke?"mak cik bertanya.Syahmi mengangguk.Mak cik berasa pelik.Kenapa seorang isteri tidak memberitahu suaminya bahawa dia ingin keluar?Bukan ke patut isterinya memberitahu suaminya jika ingin keluar?Kalau tidak,akan berdosa bukan seorang isteri jika tidak mengkhabarkan kepada suaminya tentang pemergiannya?desis mak cik.
"Oh.Tak apa.Ambil dulu surat ni.Ada kunci sekali"makcik Senah berkata.Dia cuba memberikan senyuman menyembunyikan kepelikkan.Sampul dan kunci bertukar tangan.
"Terima Kasih"Syahmi berkata.Dia sudah tidak sbar ingin membuka surat yang berada dalam genggamannya sekarang.
"Saya masuk dulu.Assalamualaikum"makcik Senah berkata.
"Waalaikummussalam"Syahmi menjawab.Syahmi membuka pintu rumahnya.Dia duduk di atas sofa mengadap televisyen.Tanpa berlengah lagi,dia terus membuka surat itu.

Suamiku,
Maaf kalau saya berpindah tak minta izin.Saya sayangkan Syahmi walaupun saya indah.Saya nak tenangkan fikiran saya.Awak jangan risau.Saya tak apa-apa.Awak pun tak payahlah cari saya.Jangan call atau cari saya sebab awak tak akan jumpa saya.Saya minta maaf sekali lagi.Awak pun tau kan sebab saya pindah?

Isterimu,
Nysa Sakinah.

"Sebab apa Nysa pindah?"
"Sebab dia benci kau kot"
"Benci?Sebab apa?"
"Sebab kau tak call dia?"
"Call?"
"Ya lah.Kau kan dah janji dengan dia kau akan call dia selalu"
"Ha ah lah.Macam mana aku boleh lupa!"
"Tu lah kot..."Syahmi bertanya dirinya sendiri.Syahmi terus mendaki tangga dan menuju ke biliknya.Dia membuka almari.Dia melihat almari kosong.Hanya tinggal beberapa pakaiannya yang ditinggalkan di rumah.Dia atas meja solek juga tiada barang Nysa juga sudah tiada.Hanya tinggal minyak wanginya.Syahmi terjelepok di atas permaidani biliknya.
"Kenapa?!!!"Syahmi menjerit.
"Kenapa tinggalkan Syahmi?"Syahmi bertanya lagi.Dia mengambil salah satu bantal dan menciumnya.
"Syahmi cintakan Nysa.Apa salah Syahmi?"Syahmi bertanya lagi kepada dirinya.Dia nekad.Dia nekad ingin mencari Nysa walaupun hingga ke lubang cacing sekali pun.
.......................................................................
"Ba!!"Fatin menjerkah Nysa.
"Oi mak kau mati kena sepit"Nysa melatah.
"Ish kau ni.Nasib aku tak ada sakit jantung,kalau tak dah lama aku ni jadi arwah kat sini.Tak ke naya kau"Nysa menyambung.Fatin hanya tersengih.Dia dudk di sbelah Nysa.Dia meihat Nysa sedang membelek majalah.
"Kau tau kan hari ni Syahmi balik?"Fatin berkata.Nysa mengangguk.Dia tidak memandang wajah Fatin.
"Kalau kau tau kenapa kau tak pergi jemput dia?"Fatin berkata.Nysa hanya mengangkat bahu.
"Ish!Kau pun tau kan?Aku tak nak jumpa dia"Nysa berkata setelah Fatin enyap memandangnya.Lama.
"Kenapa pulak?Oh!Sebab dia dah sakitkan hati kau?"Fatin meneka.Nysa mengangguk lemah.Fatin memang sengaja ingin berbuat begitu kepada Nysa.
"Kau nak jadi macam budak-budak ke?Jangan lah bersikap childish macam ni lagi.Kesian dia tunggu kau"Fatin berkata.Nysa menurunkan majalahnya.Dia memandang wajah Fatin yang berada disbelahnya.
"Macam mana kau tau dia tunggu aku?"Nysa bertanya.
"Tadi aku nak pergi ambil barang kau tu yang kau suruh aku ambil.Aku nampak dia tengah duduk depan rumah kau.Asyik bagi salam.Kesian aku tengok dia macam orang tak waras"Fatin berkata bersungguh-sungguh.Nysa tersenyum sinis.
"Ya?Padan lah muka.Biar lah dia"Nysa berkata.Fatin hanya menggeleng.
"Haih apa nak jadi dengan kau ni?"Fatin bertanya.Nysa hanya mendiamkan diri.Dia pun sebenarnya rindu akan suaminya ini.Tidak terkata.Tapi dia sudah menanam azam supaya tidak mempercayai suaminya lagi.Kini.Dan selamanya.
Bersambung......

Bab 10

    Nysa menjadi gelisah.Dia sudah tidak dapat membendung rasa rindunya kepada suaminya ,Syahmi. Suaminya sudah masuk tiga minggu dan empat hari tidak menelefonnya.Dia terlalu risau akan keselamatn suaminya disana.Dia pun tanpa berlengah lagi menelefon suaminya.
Tit!Tit!Lama telefon barulah di angkat.
"Helo"suara perempuan kedengaran.Nysa tersentak.Dia melihat kembali kepada siapakah dia menelefon.Tertera nama Syahmi di telefonnya.
"Helo....Ni siapa?"Nysa bertanya.Dia menjadi berdebar-debar.
"Ni isteri dia lah"perempuan tersebut berkata.Nysa tersentak.Terkejut,terpegun semuanya ada pada dirinya kini.
"Isteri?Isteri siapa?"Nysa bertanya tergagap.
"Isteri Syahmi lah.Muhammad Syahmi"perempuan tersebut berkata kasar.Terdengar rengusan kasar daripadanya.Nysa sudah terjelepuk mendengar kata-kata daripada mulut perempuan tersebut.Setitik demi setitik airmatanya gugur tanpa di tahan lagi.
"Kalau tak ada apa-apa I tutup dulu"perempuan tersebut berkata setelah lama Nysa tidak berkata apa-apa.
"Eh!Jap!"Nysa berkata.Dia ingin meminta kepastian keberadaan suaminya kini.
"Apa lagi?"dia bertanya.Perempuan tersebut merengus kasar.
"Mana Syahmi?Saya nak bercakap dengan dia"ujar Nysa.Dia berharap dapat bercakap dengan suaminya.Dia ingin meminta penjelasan.
"Syahmi?Tengah mandilah.Tu lah sebab I yang jawab"perempuan tersebut berkata.Makin deras airmata Nysa menuruni pipi gebunya.
"Ok....lah.Nan....nanti cakap....dia ya....yang saya te...lefon"Nysa berkata tergagap.Sebaik sahaja Nysa berkata begitu.Talian tersebut terus ditutup.Nysa menangis keseorangan di biliknya.Dia tidak menyangka bahawa pemergian suaminya ke Johor ada lah ingin menemui isterinya di sana.Begitu ramaikah isterinya?Tidak pedulikah dia kepadaku?Kenapa dia bermain kayu tiga dibelakangku?Banyak persoalan bermain di mindanya.
...............................................................
"Nysa"Fatin memanggil Nysa.Nysa berpaling.Wajahnya kelihatan cengkung.Terdapat garisan hitam dibawah matanya.Tanda dia tidak cukup tidur.
"Apa?"Nysa bertanya lemah.
"Makan lah"Fatin berkata.Di tangannnya terdapat pinggan yang berisi nasi dan lauk.
"Letak je lah kat situ.Nanti aku makan"Nysa berkata lemah.Dia kembali memandang pemandangan di hadapannya.
"Kalau aku letak nanti kau tak makan"Fatin berkata.Dia berasa risau melihat keadaan Nysa.
"Aku makan lah.Tak payah lah risau"Nysa berkata.Fatin pun meletakkan pinggan di atas meja.Terdengar keluhan terbit daripada bibirnya.Fatin berlalu pergi.Sudah seminggu Nysa berkeadaan begini.Dia tidak mahu makan.Hanya minum sahaja.Itupun jika terlalu dahaga.Fatin juga sudah mengetahui perkara yang terjadi.Fatin juga tidak menyangka Syahmi akan melakukan perkara tersebut terhadap Nysa.Fatin ingat lagi sewaktu Nysa memberitahunya tentang kejadian tersebut.
"Nysa!Kenapa ni?"Fatin bertanya.Nysa sewaktu itu sudah duduk di atas katil sambil memeluk lutunya.Fatin pula baru balik daripada kuliah.Dia pelik melihat rumahnya yang diterangi cahaya.Dia naik dan melihat Nysa dalam biliknya.Nysa kelihatan sedang menangis.
"Sy...Syah....mi"Nysa berkata tergagap.
"Kenapa dengan dia?"Fatin bertanya.Dia yakin Syahmi sudah melakukan sesuatu kepada Nysa.Kalau tidak mesti Nysa tidak akan seperti ini.
"Dia...dia..."Nysa tidak dapat meneruskan kata-katanya.Dia menangis lagi.Esakan halus kedengaran.Fatin memeluk Nysa.
"Kenapa?Apa Syahmi dah buat"Fatin bertanya lembut.Dia ingin mengetahui perkara yang sebenarnya.
"Dia .......dia.....ada ....is...isteri lain"Nysa berkata.Suaranya tergagap.Makin deras airmatanya turun.Esakannya juga makin kuat kedengaran.
"Dah.....dah...macam mana kau tahu?"Fatin bertanya satelah tangisan Nysa reda.
"Tadi aku telefon.Lepas tu suara perempuan yang jawab.Aku pun macam tak caya je.Kenapa denagr suara perempuan.Dalam fikiran ni dah fikir yang suami aku tu jadi perempuan.Aku cek lah nama kat telefon aku.Takut salah.Tapi tu memang nombor Syahmi.Aku tanya lah siapa?Dia jawab dia tu isteri Syahmi.Aku macam tak caya gila.Aku tanyalah mana Syahmi.Dia....dia cakap sy....sy....syahmi man...mandi"Nysa berkata tergagap.Jelas raut wajah Fatin bertukar.
"Ya ke?"Fatin bertanya tidak percaya.Dia memandang Nysa tajam.
"Ya lah.Takkan kau tak caya?"Nysa bertanya.
"Aku percaya lah"Fatin berkata.Tapi hakikatnya dia masih tidak percaya yang Syahmi akan melakukan perkara tersebut kepada Nysa.'Dia harus menyiasat perkara ini'Fatin berkata di dalam hati.
.................................................................................................................
Nysa ke universiti dengan wajah yang cengkung dan kusam.Dia berjalan lemah menuju ke dewan kuliahnya.
"Weyh Nysa"Fatin berkata.Dia sebenarnya risau melihat keadaan kawan baiknya yang tidak terurus.Badannya juga semakin kelihatan susut.
"Apa?"Nysa bertanya lemah.Nysa sudah duduk di atas kerusi di sebelah Fatin yang kosong.
"Kau ok ke?"Fatin bertanya.
"Aku ok je.Dah tak payah nak risaulah"Nysa berkata.
"Kalau kau tak ok balik je lah.Rehatkan diri tu.Kesian aku tengok kau.Tak terurus.Tak bergaya.Semua hilang"Fatin berkata penuh simpati.
"Aku cakap aku ok aku ok lah"Nysa berkata geram.Dia terus memandang ke hadapanDia berpura-pura menumpukan perhatin.Fatin mengeluh.
...................................................................................
Nysa mengambil keputusan untuk berpindah ke rumah Fatin.Dia tidak mahu Syahmi berada disisinya sekarang.Hanya mahu bersendirian dan menenangkan fikirannya yang kusut.
"Weyh Fatin"Nysa berkata sewaktu telefon bimbit Fatin berangkat.
"Ya Nysa.Apa hal kau telefon aku?"Fatin bertanya.Dia sedang makan.
"Aku sebenarnya nak...nak"Nysa berkata tergagap.Dia takut untuk menyatakan hasratnya.Takut Fatin akan memarahinya.
"Nak apa?!"Fatin menyergah Nysa.
"Nak pindah rumah kau"Nysa melatah.Fatin ketawa mendengar suara Nysa yang seperti terkejut.
"Tau pun.Melatah"Fatin berkata.
"Ish!Kau ni"Nysa berkata.Dia turut tergelak mengingati reaksi spontannya itu.
"Kau nak pindah rumah aku ya?"Fatin bertanya setelah ketawa di antara kami reda.
"Ha ah.Boleh tak?"Nysa bertanya.
"Boleh je.Tapi kenapa?"Fatin bertanya.Dia sebenarnya pelik.Tiba-tiba saja mahu pindah kerumahnya.
"Aku nak lari daripada bertemu dengan Syahmi"Nysa berkata lemah.
"Hmm yelah kau pindah esok"Fatin berkata.Nysa berasa gembira.Andaiannya sama sekali meleset.Dia tidak menyangka Fatin memberi keizinan.
"Terima kasih Fatin.Aku sayangkan kau.Muah!!"Nysa berkata.
"Sama-sama!Muah!"Fatin berkata.Sengaja ingin mengusik.Nysa ketawa.Akhirnya kedua-duanya ketawa riang.
Bersambung........

Friday, 17 February 2012

Bab 9

Hari Nysa semakin suram tanpa kehadiran Syahmi disisinya.Dia juga mempunyai hobi yang baru iaitu mengelamun.Apa yang dilakukan pasti disertakan dengan lamunan.Kini sudah masuk seminggu Syahmi pergi meninggalkan rumah mereka.Sejak itu juga,Nysa tidak terurus.Pakaian,penampilan dan paling penting kesihatannya juga tidak dijaga dengan baik.
"Nysa....makan lah.Dah lama Nysa tak makan"mama memujuk Nysa.Nysa menggeleng.Nysa sekarang berada dirumah mak menantunya kerana disuruh oleh suaminya.
"Nanti lah Nysa makan"Nysa berkata.Dia memandang kehadapn.Memandang kolam yang berisi ikan kecil yang berenang di dalam kolam.
"Makanlah.Jaga lah kesihatan tu.Nanti kalau Nysa sakit macam mana?"mama berkata.Dia kesian.Baru sahaja mereka berbaik,Syahmi sudah outstation.Mama sememangnya tidak stuju tetapi apa boleh buat.
"Tak apa mama.Mama letak je situ"Elyana berkata.Mama mengeluh.Dia tidak tahu ingin melakukan apalagi supaya menantunya itu makan.Mama berlalu pergi.Elyana mengambil telefon bimbitnya.Dia menatap skrin telefon.Tiada panggilan daripada suaminya.
"Huh"Elyana mengeluh.Sudah seminggu pemergiannya ke Johor tetapi tidak pula Syahmi menelefon Nysa.
.....................................................................
Hari ini Nysa bertekad ingin ke Universiti.Sudah seminggu dia tidak hadir.Telinganya juga sakit mendengar bebelan rakan sekuliahnya supaya dia datang.Dia memandu ke Universiti.
"Hai"Nysa menegur rakannya.
"Oh mak pocot.Hai Nysa.Kau ni suka buat aku terkejut"Fatin melatah.Aku ketawa.Nysa duduk di sebelah Fatin.
"Sorry.Aku tak tau kau tengah mengelamun"aku berkata.Ketika bersama Fatin,memang mood Nysa akan kembali pulih melihat keletahnya.
"Datang pun kau.Ramai orang tanya pasal kau.Lagi-lagi si budak Syafiq tu.Mana Nysa?Mana Nysa"Fatin membuat suara Syafiq.Aku mencubitnya.Fatin suka sangat berbuat begitu.
"Jahat lah kau ni.Taulah cemburu.Ada orang ambil berat pasal aku.Tak macam kau"aku berkata.Dia tersengih menampakkan giginya yang putih dan tersusun kemas.
"Lama kau tak datang.Mana menghilang?"Fatin bertanya.
"Aku pergi honeymoon lah"aku berkata.Fatin memandang Nysa dengan matanya yang terbeliak.
"Ye?!Kat mana?Ada ole-ole untuk aku tak?"Fatin bertanya.Mukanya berseri seperti disuluh torchlight.
"Mesti lah ada untuk rakan baik aku ni.Aku pergi honeymoon kat Cameron Highland"aku berkata.
"Bestnya.Aku tak pernah sampai sana"dia berkata sedih.Aku mengeluarkan ole-ole yang aku belikan untuknya tempoh hari.
"Nah.Aku beli special untuk kawan baik aku"aku berkata.Barang sudah bertukar tangan.Fatin segera membuka pembalut.
"Wah!Cantiknya"Fatin berkata.Dia kelihatan seperti kanak-kanak yang mendapatkan barang.Jakun perkataan yang sesuai dengan gelagatnya sekarang.Aku hanya menggeleng.
"Weyh hari tu budak Syafiq tu kirim salam"Fatin berkata.Aku berpaling.
"Ye ke?!"aku berkata.Fatin mengangguk.
"Kenapa gembira sangat ni?"Fatin bertanya.
"Dia ada kat sini ke?"aku bertanya pantas.
"Ye lah"Fatin menjawab.Aku bersorak riang.Aku terus keluar daripada bilik.Hilang semua rindunya kepada Syahmi setelah mendengar nama Syafiq disebut oleh rakannya.
....................................................
"Ba!!!"Syafiq mengejutkan lamunan Nysa.
"Opocot aku rindu Syahmi"Nysa melatah.Dia berpaling.Dia melihat wajah Syafiq.
"Syafiq!!!Kenapa suka sangat terkejutkan orang.Alahai.Sakit dada aku"Nysa berkata.Syafiq duduk sebelah Nysa.
"Kau amacam?Sihat?Lama tak jumpa"Syafiq berkata.Dia memandang ke hadapan melihat pemandangan taman mini.
"Ha ah lah since Syahmi tumbuk awak.Sorry"Nysa berkata sambil tunduk mengadap lantai.Dia berasa bersalah mengenangkan perangai suaminya yang tidak menyiasat perkara yang sebenarnya berlaku.
"Tak apa.Sikit je.Now ada cerita baru?"Syafiq bertanya.
"Cerita baru?"Nysa bertanya kembali.Dia memandang wajah Syafiq tajam.
"Yes.Macam ko mengandung ke?"Syafiq serkap jarang.Nysa pantas menggeleng.
"Mana ada lah.Tak ada rezeki lagi.Nanti kalau dah ada lah"Nysa berkata pasrah.
"Tak apa.Mesti akan ada.Kau kan dah cuba"Syafiq cuba menyakinkan Nysa.Nysa tersenyum.
"Ye lah.Aku pun tau"Nysa berkata.
"Kau pulak?Dah ada new girl?"Nysa bertanya.Syafiq menundukkan kepanya.
"Mana nak ada kalau aku masih tak dapat nak lupakan tunang dulu"Syafiq berkata lemah.Nysa melihat setitis demi setitis airmata Syafiq gugur ke tanah.
"Tak apa.Nanti mesti akan ada penggantinya"Nysa berkata.Syafiq meletakkan kepalanya di atas riba Nysa.Nysa terkejut.
"Apa ni Syaf?"Nysa bertanya.
"Aku nak rehat jap.Jangan gerak"Syafiq berkata seraya menutup kelopak matanya.Nysa tidak dapat berbuat apa-apa kerana berasa kasihan dengan nasib Syafiq.Dari jauh kelihatan seorang gadis tersenyum sinis kerana rancangannya sudah berjaya.
...........................................................................
Nysa sampai di hostelnya.Dia membuka pintu dan mendaptkan Fatin yang sedang tekun membaca buku.
"Fatin!Tadi Taufiq kirim salam"Nysa berkata malas.Dia merebanhkan badannya.Dia mengelaurkan telefon bimbitnya dan menunggu panggilan daripada suami tercintanya.Begitu lah setiap hari yang akan dilakukan oleh Nysa.Menunggu panggilan daripada suaminya walaupun sudah tiga minggu suaminya tidak menelefon.Suaminya ada juga telefon tetapi itu hanya sbentar.
"Ye ke?Alhamdulillah!"Fatin berkata.Aku pelik bin hairan.
"Ape hal pulak?Bukan kau orang ni suka bergaduh ke?"aku bertanya.Dia orang ni pantang berjumpa terus bergaduh.
"Kita orang dah berbaik dan...."Fatin sengaa menggantungkan ayatnya.
"Dan apa?"Nysa bertanya tidak sabar.
"Dan dia kata dia suka aku!!!"Fatin menjerit.Aku terkeut.
"Biar betik?!!"aku bertanya dengan nada terkejut.
"
Yes!Dia siap bagi aku rantai lagi"Fatin berkata smabil bermain-main dengan rantai yang berada di lehernya.
"Tu ek yang si Taufiq tu bagi?"Nysa bertanya.Fatin mengangguk macam burung belatuk.
"Oh.Patutlah tanya tak nak awab haritu"Nysa berkata.Dia teringat perangainya apabila Fatin tidak memberitahu pemberinya.Siap bagi amaran nak cubit.Smestinya Fatin amat takut dengan cubitannya tetapi dia tetap ingin mempertahankan rantainya.Dia sanggup mendapat cubitan.
"Dah berapa lama baik ni?"aku bertanya.
"Dah lama dah.Dah nak dekat dua bulan"dia berkata bersahaja sambil berjalan menuju ke meja berlajarnya.Patutlah tak nampak diaorang gaduh desis Nysa.
"Nak merajuk lah"Nysa berkata.
"Alah merauk ye?"Fatin bangun sambil berjalan menuju ke arah Nysa.
"Tak...tak merajuk"Nysa berkata tergagap-gagap.Dia tahu apa yang bakal dilakukan oleh Fatin.
"Kan merajuk"Fatin berkata seraya menggeletek Nysa.Nysa ketawa kegelian.
Bersambung......

Wednesday, 15 February 2012

Cintaku Pada Seorang Pilot(Cerita akan datang)


Pertemuan di hospital apabila seorang jet pejuang di masukkan ke hospital.Pertemuan di hospital itu membuatkan hati Emilia Amira terpaut pada kekacakan wajah Asyraf Aatif.Asyraf Aatif juga terpaut pada keayuan Emilia.Tapi cinta mereka tidak dapat diteruskan kerana ego masing-masing yang tidak mahu mengaku cinta mereka.Apa yang akan terjadi.Tunggu cerpen ini..

Cinta Teddy Bear.



Kelihatan seorang gadis sedang berjalan ke arah seorang lelaki yang kacak.Gadis tersebut memakai baju gown labuh yang begitu sesuai dengan tubuhnya.Warna putih amat sesuai dengan mukanya yang putih kemerah-merahan.Gadis tersebut berjalan sambil tersenyum gembira.Lelaki tersebut kelihatan begitu kacak memakai tuxedo dan rambutnya yang dikemaskan.Dia menghulurkan tangannya untuk disambut oleh gadis tersebut.Gadis tersebut menyambut tanggannya.Sekarang mereka berada dalam kedudukan sedia untuk menari.Mereka pun memulakan tarian mereka.Mreka menari mengikut irama lagu yang lembut.
"Awak"lelaki tersebut memanggil.
"Yes"perempuan tersebut menjawab.
"I love you"lelaki tersebut berkata dengan suara yang romantik.Gadis tersebut tersenyum bahagia.
"I....."belum sempat gadis tersebut membalas....
"Weyh Elyana!"Aida memanggil rakan baiknya.Elyana tersentak.Hilang semua lamunannya.
"Ish!Apa dis?Kacau je aku tengah dok syok berangan pasal si Syafiq tu"Elyana berkata geram.
"Eleh ko ni sibuk dengan si Syafiq dia tu je.Eh ko kena ingat.Syafiq tu dah bertunang tau"Aida berkata.Elyana hanya mencebik.
"Dia bertunang je.Bukan kahwin pun"Elyana tidak mahu mengalah.
"Kau ni nak ke orang panggil ko perosak hubungan orang?"Aida berkata sambill tersenyum sinis.
"Of course lah tak nak!"Elyana berkata.
"Tau pun tak nak.Dah jangan dok berangan.Dia tak suka ko pun.Ko yang terhegeh-hegeh"Aida berkata.
"Ya!Saya dengar cakap doktor Aida ni"Elyana berkata.Aida mencebik.
"Tau pun.Doktor cakap semua betul tau.Fakta"Aida berkata riak.
"Eleh.Dah jom lah balik.Dah lambat dah"Elyana berkata.Dia sempat menjeling jam yang berada di tanggannya.
"Ha ah lah.Jom"Aida berkata.Aida merupakan rakan serumah Elyana dan juga rakan baiknya.Mereka sudah menjadi kawan baik sejak sekolah rendah lagi.Mereka pun menaiki kereta dan meluncur meninggalkan kawasan hospital tempat Aida kawan Elyana bekerja.
.............................................................................................
"Aida!"Elyana memanggil Aida.Aida terkejut.
"Oh mak kau.Ko ni suka buat aku terkejut.Nasib aku tak ada heart attack.Kalau tak....dah lama aku arawah"Aida berkata.Elyana mencebik.
"Aku nak bagitahu something ni"Elyana berkata riang.
"Apa?"Aida bertanya.
"Aku dapat tawaran bekerja dekat tempat orang jual teddy bear!"Elyana berkata sambil terlompat-lompat.Macam monyet pun ada.
"Alahai.Kenapa lah tempat orang jual tedy bear.Sempitlah rumah"Aida berkata.
"Biarlah.Kan aku minat"Elyana menjawab.Aida semestinya tahu bahawa Elyana amat meminati teddy bear.Hampir penuh katilnya dengan teddy bear yang dibeli Elyana kerana terlalu minat.
"Menjawab je kerja ko kan?"Aida berkata.
"Biarlah"ujar Elyana.Aida yang malas mahu bertengkar mengambil majalah yang tersusun kemas di atas meja untuk dibaca.
"Malas lah tu nak berdebat.Heehehehehe"ujar Elyana.Aida hanya meneruskan pembacaannya.
................................................................................
"Hari ini merupakan hari pertama dia bekerja di kedai teddy bearnya.Dia masuk ke dalam kedai tersebut.
"Assalamualaikum kak"Elyana memanggil seorang kakak yang sedang duduk mengadap komputer.Perempuan tersebut mengagkat wajahnya.
"Sarah!"Elyana berkata.Dia sebenarnya terkejut apabila terlihat teman baiknya di sekolah menengah dahulu.
"Ya Allah!Elyana!Lama tak jumpa kau"Sarah berkata.
"Tahu pun.Kau pergi mana selepas SPM?Rindu aku.Nasib ada Aida tau"Elyana berkata.Dia buat-buat merajuk.
"Sorrylah.Aku kena pergi tengok nenek aku meninggal"Sarah berkata.
"Dah tu kenapa tak call?"Elyana masih tidak puas hati.
"Telefon aku hilang lah.Aku mana ingat nombor ko"Sarah berkata.Elyana ketawa.
"Tak apa lah.Aku tak kesah sangat lah"Elyana berkata.
"Betul ni?"Sarah meminta kepastian.Elyana mengagguk untuk meyakinkan Sarah.Sarah melepaskan keluhan lega.
"How's life?"Sarah bertanya.
"Macam ni lah"Elyana berkata.
"Kau kerja sini ke?"Sarah bertanya.
"Aku akan bekerja kat sini"Elyana berkata.Dia menekan perkataan 'akan'.
"Ye?!"Sarah terkejut.Elyana mengagguk.
"Maknanya kita akan bekerja tempat yang sama lah?"Sarah bertanya.
"Mestilah"Elyana menjawab.Sarah memeluk Elyana.
"Mesti best kita kerja satu tempat.Gembiranya aku"Sarah berkata riang.Elyana hanya tersenyum melihat gelagat rakannya yang sudah lama tidak ditemui itu.
........................................................................
Hari ini Elyana memulakan tugasnya.Tugasan yang diberikan senang.Kacang putih je bak kata Elyana.Elyana mengenakn baju yang baru diterimanya semalam.Dia kelihatan sungguh cantik berbaju kerja tersebut.Dia melihat pelanggan pertamanya masuk ke dalam kedai.Dia mengingati kembali kata-kata rakan baiknya apabila bertemu pelanggan.
"Ko mesti senyum kat dia.Tanya dia,dia nak apa?Ingat!Pelanggan mesti diutamakan dan apa pelanggan kata semuanya betul!Ingat!"dia mengingati kata-kata Sarah semalam.Dia pun mengoyakkan senyuman kepada pelanggan pertamanya.
"Selamat datang!"Elyana berkata riang tapi dalam hatinya berdebar tak sudah.
"Hmm..."lelaki tersebut berkata.Disebelahnya kelihatan seorang budak perempuan yang sedang memeluk tubuh.Mungkin merajuk fikir Elyana.
"Encik beli teddy mana satu?"Elyana berkata.
"Adik nak beli mana satu?"lelaki tersebut bertanya kepada adiknya.Budak tersebut memusingkan badannya ke belakang tanda protes.
"Adik tak nak sebab tadi abang marah adik!"adiknya berkata.Abangnya merengus kasar.Aku yang melihat sudah tidak selesa.Aku pun berjalan kearah budak tersebut.Lelaki itu hanya memandang.
"Adik....kenapa adik merajuk ni?"Elyana bertanya kepada budak tersebut.
"Tadi abang marah kita.Dia cakap....dia cakap mama kita dah tak ada"budak tersebut berkata tersekat-sekat.Terdengar esakan kecil.
"Dah lah.Tak mau lah nangis.Nanti tak cantik kalau nangis.Muka cemberut macam beruk tau"aku memujuk.Kelihatan budak tersebut senyap.
"Ye ke?"dia bertanya.Aku mengangguk.Dia pun terus mengelap mukanya dengan bajunya.
"Dah ok dah.Tak mau nangis-nangis lagi tau"Elyana berkata.
"Kakak.Adik nak teddy yang warna putih tu"budak tersebut berkata riang.
"Ok.Nama adik apa?"Elyana berkata sambil berjalan untuk mengambil patung yang diminta.
"Nama kita Hani.Kak pulak?"Hani berkata.
"Adik boleh panggil kakak kak Yana"Elyana berkata.
"Ok"Hani berkata.Aku pun membalut teddy tersebut dan memberikannya kepada Hani.Lelaki tersebut menghulurkan duitnya selepas aku menyebut bayarannya.
"Terima kasih Yana"lelaki tersebut berkata dan keluar daripada kedai.Elyana hanya tersenyum.Hatinya terasa bahagia.
............................................................
Elyana pun balik ke rumah setelah penat bekerja pada hari pertamanya.Ni baru hari pertama dah penat gila kalau dah berbulan-bulan surely aku akan pengsan.Ramai sangat pelanggan yang datang.
"How first day?"Aida bertanya setelah Elyana masuk ke rumah.Dia merebahkan badannya ke sofa.
"Penat giller.Pelanggan banyak sangat"Elyana berkata lemah.Dia memejamkan matanya.
"Kesian...penat ya?Malam ni nak makan apa?Aku masak"Aida berkata.Elyana terus bangun.Jelas terpancar kegembiraan diwajahnya.
"Betul?!"Elyana bertanya.Aida mengangguk.
"Aku nak makan mee goreng special"Elyana berkata.Sememangnya masakan Aida memang sedap.
"Ok"Aida berkata.
"Aida!"Elyana memanggil Aida.Aida menoleh.Keningnya terangkat.
"Aku nak cerita something ni"Elyana berkata riang.
"Apa?"Aida bertanya.Dia ingin tahu.
"Tadi kan pelanggan pertama aku tu kan dia datang.Lelaki tau.Dia bawa adik dia.Then aku tengok muka dia.Fuyoo.Kalah Syafiq tu.Hensem giller beb"Elyana berkata bersungguh-sungguh.Aida mencebik.
"Eleh.Entah-entah dah kahwin"Aida berkata.
"Hmm...ya tak ya jugak"Elyana berfikir.
"Dah lah aku nak pergi masak mee special tu.Ko nak telur ke daging?"Aida bertanya.
"Telur!"Elyana berkata.Aida pun berlalu pergi ke bawah.Elyana tersenyum sendiri mengingati peristiwa dia bertemu dengan lelaki idamannya itu.
...................................................................
"Kini sudah dua bulan Elyana bekerja di kedai tersebut.
"Weyh Elyana"Elyana yang mendengar namanya dipanggil mendongak.
"Yes?"Elyana bertanya.
"Bos nak jumpa ko"gadis tersebut berkata.Elyana pun bangun dan menuju ke pejabat bosnya.Sebelum masuk,dia mengetuk pintu.Setelah mendapat arahan,baru dia masuk.
"Ada apa bos?"Elyana bertanya.
"Maca, ni.Hari tu sepatutnya Syasya yang pergi karnival teddy ni.Tapi Syasya terpaksa balik kampung,boleh tak awak tolong ganti Syasya"bosnya berkata.Straight to the point  bos aku ni desis Elyana.
"Hmmm...bila bos?"Elyana bertanya.Hatinya sidah lompat bergembira.
"Besok"jawab bosnya ringkas.Elyana pun mengagguk.
"Baiklah bos.Saya akan gantikan Syasya.Tapi nak kena buat apa?"Elyana bertanya.
"Nanti Sarah akan terangkan semuanya.Awak boleh keluar"bos berkata.Elyana tersenyum riang.
...............................................................
Sekarang Elyana sudah berada di karnivall teddy bear ini.Dia hadir ke sini hanya disuruh membuat pemantauan bagaimana penjual-penjual menjual barang jualan mereka.Elyana pun berjalan disekeliling karnival.Dia melihat ramai orang datang membali patung di karnival tersebut.
Sedang Elyana sibuk memerhati orang....tiba-tiba dia dilanggar seseorang.
Bukk!
"Aduh!Sakitnya!"Elyana berkata.
"Sorry"lelaki tersebut meminta maaf.Au memandang mukanya.
"Awak!"mereka berkata serentak.
"Sorry tau Yana.Tertolak.Saya tengah cari Hani.Dia hilang!"lelaki tersebut berkata.Aku terkejut.
"Hilang?!Ok jom kita cari tapi sebelum tu saya nak panggil awak apa?"Elyana bertanya.
"Panggil je Zakwan"Zakwan memperkenalkan namanya.Aku tersenyum.
"Ok jom cari Hani"aku berkata.Kemudian kami berjalan bersama-sama mencari Hani.
"Hani!Hani!"aku menjerit memanggil nama Hani.Sedang sibuk aku mencari Hani,aku melihat ada satu sudut ramai orang sedang mengerumuni sesuatu.Aku mengajak Zakwan ke sana.Terkejut bukan kepalang apabila melihat Hani yang berlumuran darah.Aku menuju ke arahnya.
"Hani!"aku memanggil Hani tapi tiada respon.Aku mencempungnya.Zakwan mengambil Hani daripadaku dan membawanya ke kereta.Aku mengikutinya.
.....................................................................
"Ni ko punya pasallah!"aku mendengar dan melihat Zakwan sedang dimarahi oleh ibunya.Zakwan hanya menekur memandang lantai.
"Tu lah.Aku cakap tak payah kau degil nak bawak jugak budak kecill tu.Tengok apa dah jadi!"ibunya memarahinya lagi.Aku berasa simpati dengan Zakwan.Setelah ibunya pergi,aku menuju ke arah Zakwan.
"Ibu saya selalu marah kat saya.Apa salah saya sampai ibu saya tu benci sangat kat saya?"Zakwan berkata.Setitis demi setitis air matanya gugur.
"Tu ibu tiri ke?"aku bertanya.Dia mengangguk.
"Tak apa...saya kan ada.Saya akan membantu awak supaya mak awak tak benci kata awak"Elyana berkata.
"Macam mana awak nak tolong?"dia bertanya.Aku terkelu.
"Apa kata kita kahwin?"dia bertanya.Aku terkejut.
"Kahwin?"aku bertanya.
"Ya kahwin.Kalau kita kahwin kan lagi senang.Kalau awak sudila"dia berkata lemah.
"Umur awak berapa?"dia bertanya.
"24"aku menjwab ringkas.
"Saya 25"dia berkata.Suasana menjadi diam seketika.
"So,macam mana?"dia bertanya.
"Saya kahwin dengan awak"aku berkata.Aku mengingati kata-kata ibu supaya membawa calon kalau tidak dia ingin mengahwini Elyana dengan jirannya yang seperti perempuan.Zakwan tersenyum.
...................................................................
Dengan sekali lafaz,Elyana sudah sah menjadi isteri kepada Muhammad Zakwan bin Dato Ramli.Elyana tidak percaya bahawa dia mengahwini anak dato yang terkenal.
Ketika pembatalan wuduk,aku menyalami tangannya apabila sudah menyarungkan cincin.Dia juga mencium dahiku lembut.
"Terima kasih kerana kahwin dengan saya"Zakwan berkata.
Sepanjang majlis dijalankan,Zakwan tidak melepaskan tangan Elyana.Dia memegang erat tangan Elyana.Dan senyuman juga tidak lekang daripada pipi.Selesai majlis....
"Fuhh...pntnye"Elyana mengeluh.Dia membaringkan badannya.Dia melelapkan matanya dan tidak sampai seminit,dia sudah terlena kerana terlalu penat.
..........................................................
Elyana tersedar apabila dia terasa dia memeluk sesuatu yang keras.Siaa pulak ni?Elyana berteka teki di dalam hati.Dia pun membuka matanya.Terlayar waja suaminya dihadapannya kini.Dia terkejut.Dia cuba untuk bangun tetapi pelukan suaminya itu terlalu erat.Dia melihat jam.Jam menunjukkan pukul 2 pagi.
"Dah bangun?"Zakwan bertanya.Elyana terkejut.Dia memandang suaminya.
"Nak pergi tandas"Elyana berkata.
"Oh"Zakwan melonggarkan pelukannya dan Elyana pun pergi ke tandas.Selesai ke tandas,dia keluar dan menuju ke katinya semula.Dia membaringkan tubuhnya.
"Awak"Zakwan memanggil Elyana.
"Apa?"Elyana bertanya.
"Boleh tak malam ni saya peluk awak?"dia bertanya.
"Kenapa?"aku bertanya.Soalannya yang tadi aku biarkan.
"Saya rindu nak peluk badan wanita.Saya nak peluk tubuh ibu saya,mesti tak adapat.Mak kandung saya pun dah meninggal.Saya nak sangat peluk mereka tapi sayangnya tak dapt.Jadi...jadi.."suaranya menjadi tersekat-sekat.Terdengar esakan kecil.
"Hei!Kenapa ni?"aku bertanya.
"Saya rindukan mak saya.Saya menderita hidup dengan mak tiri saya"dia berkata.Aku mengelap airmatanya.
"Dah tak mau lah lelaki menangis.Saya akan cuba jadi isteri terbaik untuk awak.Saya akan cuba mengubati rindu awak pada ibu awak"aku berkata-kata bersungguh-sungguh.Dia kemudian memeluk aku erat.Terasa hembusan nafasnya di leherku.
"Terima kasih"dia berkata.Dia pun mengeratkan lagi pelukannya.
.........................................................................
Pada hari ini,Elyana dan Zakwan bercadang untuk berjalan-jalan pusing Kuala Lumpur.Ketika Zakwan sedang mandi,tiba-tiba telefon bimbit Zakwan menjerit minta diangkat.Elyana yang sudah tidak tahan pun mengangkat telefon tersebut.
"Helo.Baby you kat mana?Penat I tunggu kat rumah ni?Bila you nak datang tengok I?"kedengaran suara perempuan di hujung.Elyana sudah panas.
"Helo?Siapa ni?"Elyana bertanya.
"You siapa?Mana baby I?Zakwan mana?Mana Zakwan?!"perempuab tersebut bertanya.Elyana sudah menjadi pilu.Dia tidak menyangka suaminya yang tercinta main kayu tiga.Tanpa berlengah lagi,Elyana terus memutuskan talian.Sebaik sahaja suaminya kwluar daripada bilik air,terus diterjah suaminya.
"Abang!"Elyana menjerit.
"Abang ada perempuan lain kan belakang Yana?"Elyana bertanya.Zakwan tersnetak.Dia menggeleng.
"Tu bukan girlfriend abang.Ti ex-girlfriend abang lah"Zakwan berkata.Dia mendekati Elyana.
"Jangan dekat.Aku benci kau!"Elyana menjerit.Elyana pun terus memcapai tudungnya dan mengambil kunci kereta.Dia tuturn ke bawah.
"Yana!Yana nak pergi mana?"Zakwan memanggil Elyana.Elyana berlari tanpa menoleh.Dia membuka kereta.Ketukan di cermin tidak dihiraukan.Dia mencucuk kunci dan memulakan pemanduannya.Tujuannya sekarang hanya satu iaitu rumah Aida.
.........................................................................................
"Assalamualaikum!"Elyana memberi salam.
"Waalaikummussalam!"Aida menjawab.AIda membuka pintu kayu.Dia melihat Elyana sedang menangis.
"Kenapa ni?"Aida bertanya.Dia menarik Elyana untuk masuk ke dalam rumah.
"Zakwan...dia main kayu tiga.Dia perempuan lain belakang aku"Elyana berkata.
"Ye ke?!"Aida terkejut.Terbeliak matanya.
"Ye"jawab Elyana lemah.Dia kemudiannya menangis di dalam pelukan Aida.
"Dah jangan menangis"Aida memujuknya.
.......................................................
"Elyana!"Aida memanggil Elyana.Elyana pun menuruni tangga.
"Apa?"Elyana bertanya.
"Ni ada call untuk kau"Aida berkata.Kemudian telefon bertukar tangan.
"Helo"Elyana memulakan percakapannya.
"Helo.Elyana!"kedengaran suara Zakwan dihujung talian.Suara yang amat dirinduinya.
"Nak apa?!"Elyana bertanya kasar.
"Abang nak jelaskan segala-galanya"Zakwan berkata.
"Aku tak ada masa lah"Elyana berkata lagi.
"Bagi abang 5 minit je.Tak lama"Zakwan meminta masa.
"Ok cepat sikit"Elyana mengalah.
"Sebenarnya yang cakap kat telefon tu sebenarnya tunang abang dulu.Yana ingat tak yang abang kata yang abang dulu pernah ada tunang.Tunang abang tu kacau abnag setiap hari bila dia tahu abang kahwin dengan Yana.Dia akan telefon dan berkata macam-macam yang menggelikan kat abang.Abang tak layan.Dan kebetulan masa abang tengah mandi tu sayang yang jawab,dia ambillah kesempatan tu nak rosakkan hibungan kita.Abang baru tahu tadi.Dia dah meninggal sebab kemalangan kereta.Abang harap Yama percaya apa yang abang cakap.Kalau Elyana dah maafkan abang,buka lah pintu supaya abang dapat jemput Elyana pulang rumah.Kalau tak nak maafkan abang lagi,abang akan tunggu sampai Elyana maafkan abang.Assalamualaikum"Zakwan berkata.
"Waalaikummussalam"Elyana menjawab dalam hati.Dia menyelak sedikit langsir.Dia melihat Zakwan sedang duduk di bawah terik matahari menanti Elyana.Elyana hanya membiarkan Zakwan
Setela sejam kemudian.
Kedengaran rintik-rintik hujan mula membasahi bumi.Elyana bangun daripada baring.Dia menyelak langsir dan terkejut bukan kepalang dia apabila melihat Zakwan masih disitu.Dia berasa sangat bersalah.Dia pun menuruni tangga dan membuka pintu rumah.Dia menuju ke arah Zakwan.
"Zakwan"dia memanggil Zakwan.Tiada respon.
"Zakwan"dia memanggi lagi.Tiada juga respon.Elyana pun terus menggoncang Zakwan.Alangkah terkejutnya apabila Zakwan terkulai di atas pehanya.Elyana pun tanpa membuang masa,mencari kunci kereta Zakwan dan memapah Zakwan untuk masuk ke dalam kereta.Elyana membawa kereta Zakwan kerumah mereka.
Sesampainya dirumah,Elyana memapah Zakwan masuk ke biik.Dia menukar baju Zakwan yang basah.Dia kemudian memegang dahi Zakwan.Panas!Elyana pun turun ke bawah.Dia naik ke atas dengan membawa basin yang mengandungi air dan tuala.Dia membasah kan tualan dan meletakkannya di kepala Zakwan.
"Yana...Yana"Zakwan memanggil Elyana.
"Ya abang"Elyana menjawab.
"Abang kat mana ni?"Zakwan bertanya.Matnya meliar memandang sekeliling.
"Dekat rumah kita lah"Elyana menjawab.
"Oh.Jadi Yana dah maasfkan abang lah?"Zakwan berkata lemah.Elyana tersenyum.
"Dah"Elyana menjawab.Setitis demi setitis air matanya gugur.
"Kenapa ni?"Zakwan bertanya.
"Maafkan Yana abang.Yana dah banyak susahkan abang.Yana dah lawan cakap abang.Yana tak percaya abang"terdengar esakan kecil daripada Elyana.Zakwan bangun dan memeluk Elyana.
"Yana tak salah.Abang dah lama maafkan Yana.Yana tak salah.Yana tak pernah ada salah pun"Zakwan berkata.Yana makin kuat menangis.
"Te...terima...ka..ka..sih abang"Elyana berkata dalam sendu.
"Dah tak mau sedih-sedih ni"Zakwan lalu mengeratkan pelukannya.Dan malam ini merupakan permulaan baru bagi mereka.
.................................................................................
"Ibu!"seorang budak kecil memanggil ibunya.
"Ya Aina!"Yana menjawan.Dia melihat anak kecilnya itu berlari ke arahnya.
"Ibu tengok abang.Dia tadi marah Aina"Aina berkata.
"Tak apa.Nanti ibu pukul abang"Yana berkata.Aina pun berlari kembali kerah abangnya.Tiba-tiba dia terasa peluka di pinggangnya.
"Ibu janji belikan teddy untuk Aina?"Aina bertanya.Aku hanya mengagguk.
"Abang.Tengok anak kita tu.Bergaduh je"Elyana berkata.
"Eleh macam mak dia ni.Keras kepala"Zakwan berkata.Hidung Yana dicuit.
"Kalau kena apa je mesti teddy bear"Elyana berkata geram.
"Macam mak dia jugak"Zakwan berkata.Mereka kemudian ketawa.Ibu Zakwan telah menyesal dengan tindakannya memarahi Zakwan tanpa menyiasat dahulu.Bahagia kehidupan mereka kini.
-Tamat-

Tuesday, 14 February 2012

Bab 8(ii)


Syahmi pun bangun dan berjalan mendekati Sakinah.Sakinah melangkah kebelakang.Akhirnya Sakinah sampai di dinding bilik hotel.Syahmi meletakkan tangannya ke dinding hotel untuk mengepung Sakinah supaya dia tidak dapat melarikan diri.Muka Syahmi makin dekat dengan muka Sakinah dan..........
Pap!
Dahi Sakinah dijentik kuat.Sakinah yang kesakitana membuka mata.Keliahatn Syahmi yang sudah berjalan meninggalkan Sakinah.
"Awak ni!Sakit tahu tak?!"Sakinah berkata kuat.Dia berjalan menuju ke arah Syahmi dan belakang Syahmi dipukul kuat.Berkali-kali Syahmi dipukul tapi tidak pula Syahmi menunjukkan tanda-tanda ingin memukul atau memarahi Sakinah atas perbuatannya itu.
"Jahat!Sanggup awak..."belum sempat Sakinah menghabiskan kata-katanya Syahmi sudah memeluknya.
"Dah awak tak senyap.Lagipun awak yang cabar saya.Saya buatlah.Lagipun tak berdosa langsung.Sepatutnya dari dulu lagi dah boleh buat kan?"Syahmi berkata.Sakinah hanya mendiamkan diri.Dia tidak sanggup memandang wajah Syahmi.Syahmi pun melepaskan pelukannya.
"Awak kita mulakan hidup baru nak tak?Saya sebenarnya dah lama suka awak cuma tak tahu macam mana nak buat awak kahwin dengan saya,so saya buat lah alasan.Awak jangan marah ek?"Syahmi berkata.Mukanya sengaja dibuat muka simpati.
"Oh!Selama ni awak tipu saya lah!"Sakinah berkata.Dia sengaja ingin mencabar Syahmi.
"Awak sorrylah"Syahmi memohon maaf.Sakinah memusingkan badannya.Dia ingin pergi.
"Awak nak pergi mana tu?Saya minta maaf sangat.Awak jangan lah pergi tinggal saya"Syahmi berkata.Sakinah sudah tahan ketawa.
"Biarlah saya pergi.Apa awak kesah kan?"Sakinah berkata.Dia meneruskan jalannya lagi.Syahmi mengahalangnya.
"Awak sorrylah.Saya tak tahu nak buat apa supaya awak suka saya.Tapi awak awak jual mahal bila saya nak berkenalan dengan saya.So,saya terpaksalah lompat langkah saya"Syahmi berkata.Aku sudah ingin gelak.
"Awak!Kalau saya tukar panggilan Sakinah dengan Nysa boleh tak?"Syahmi bertanya.Sakinah yang sedang berjalan berhenti meangkah.Dia memandang Syahmi.
"Kenapa?"Sakinah bertanya.Pelik dia dengan Syahmi yang tiba-tiba sahaja ingin menukar panggilan.
"Sakinah semua orang panggil.Kalau Nysa tu abang seorang je lah yang panggil Nysa.Baru romantik"Syahmi bertanya.
"Tak boleh!"Sakinah berkata.
"Bolehlah!"Syahmi berkata.Sakinah yang disebelahnya hanya menahan senyuman.Dia sengaja bermain tarik tali dengan Syahmi.
"Hmm.."aku mengujinya lagi.Tanpa disangka,Syahmi pun mengangkat Nysa.Nysa sudah berada di awangan.
"Awak!Ok!Saya bagi panggil Nysa tapi turunkanlah saya!"Nysa menjerit.Dia sebenarnya gayat.
"Bagus!Saya angkat sebab dah awak nak pergi,so saya angkatlah awak supaya awak tak lari hehehe"Syahmi berkata.
"Saya nak pergi tandas lah"Nysa berkata.Dia sudah meremang.Dia takut Syahmi akan melakukan sesuatu yang diluar jangkaan seperti tadi.
"Oh"Syahmi berkata.Mukanya merah.Mungkin menahan malu.
"Tu lah salah faham"Nysa berkata.Dia pun berjalan menuju ke tandas dengan senyuman yang tidak lekang dari muka.
......................................................................................
Kini mereka sudah berada di ladang teh sebelum mereka pulang.
"Awak"Syahmi memanggil Nysa.Nysa pun memandang Syahmi.
"Ya?"Nysa menjawab.
"Nysa cintakan abang kan?"Syahmi berkata.Dia merenung mata Nysa.
"Mestilah"Nysa menjawab yakin.
"Nysa,abang sebenarnya kena pergi Johor bila kita balik daripada Cameron"Syahmi berkat teragak-agak.
"Abang nak pergi?!Bila?Naik apa?Dengan siapa?Berapa hari?"Nysa bertanya bertalu-talu.Syahmi terssenyum melihat kerenah isterinya.
"Abang pergi dengan Aiman.Kawan sepejabat dengan abang.Naik kereta je.Abang pergi dalam masa sebulan kot"Syahmi berkata lemah.
"Sebulan?!"Nysa menjerit.
"Ha ah"Syahmi mengiakan kata-kata Nysa.
"Kenapa lama sangay.Nanti mesti Nysa rindukan abang.Abang jangan pergi boleh tak?"Nysa bertanya.
"Mana boleh sayang.Ni abang punya kerja.Kenalah abang pergi sayang"Syahmi berkata lagi.Nysa menunduk.
"Nanti mesti Nysa rindukan abang"Nysa berkata.Syahmi mengeratkan pelukannya.
"Mestilah.Abang pun mesti akan rindukan Nysa sangat-sangat"Syahmi berkata bersungguh-sungguh.
"Sayang abang"Nysa berkata.Tanpa mereka sedar,daripada jauh mama dan papa melihat mereka berbaik tersenyum bahagia
.........................................................................
Nysa menangis teresak-esak apabila Syahmi sudah berada di hadapan pintu bilik mereka.Syahmi yang melihat Nysa menangis pun mendekatinya.
"Janganlah menangis Nysa.Abang akan selalu call Nysa"Syahmi berkata.Dia berasa tidak yakin untuk pergi meninggalkan isterinya apabila melihat isterinya menangis.Baginya setiap airmata isterinya yang gugur akan menyakitkan hatinya.
"Kenapa abang kena pergi.Mesti Nysa akan selalu rindukan abang"Nysa berkata.Dia memeluk suaminya erat.
"Abang kena pergi.Nanti abang call Nysa bila dah sampai"Syahmi berkata.Nysa pun melepaskan pelukannya.Dia menyalami tangan suaminya.
"Bye abang.Abang selalu tau call Nysa"Nysa berkata setelah Syahmi sudah berada di pintu utama.
"Ya!Abang akan selalu call"Syahmi berkata.Syahmi pun bersalamn dengan papa dan mama.
"Nanti mama tolong jaga Nysa untuk Syahmi tau.Papa pun sama"Syahmi berkata.
"Ya kami tolong jagakan lah isteri kesayangan kamu tu.Dia kan menantu mama"mama Syahmi berkata.
"Bye mama"Syahmi berkata.Dia pun berjalan menuju ke kereta milik kawannya,Aiman.Nysa hanya memerhati kereta itu meluncur pergi sehingga hilang daripada pandangan dengan matanya yang berlinangan airmata.
Bersambung.......

Saturday, 11 February 2012

Hanya dirimu (Bab 2)sambung.


"Selamat datang ke rumah kami"Aryan dan Aryana berkata serentak.
"Wow cantiknya rumah korang dua"aunty berkata riang.Kami hanya tersenyum.Nasib rumah mereka baru dikemas pagi tadi kerana terlalu bersepah.
"Sini saya tunjuk bilik aunty"Aryana berkata.Dia pun berjalan beriringan bersama aunty Aryan ke bilik yang telah disediakan.
  Selesai meletakkan beg yang di bawa,Aryana pun keluar.Dia menuju ke bilik utama yang terletak di hadapan bilik aunty Aryan.Aryana melihat Aryan sedang baring sambil memejamkan mata di kati.
"Aryan"Aryana memanggil Aryan.
"Apa?"Aryan bertanya.
"Malam ni kita tidur sebilik ke?"Aryana bertanya.Aryan hanya mengangguk.
"Malam ni awak tidur mana?"Aryana bertanya lagi.
"Atas sofa lah.Mana lagi.Awak bukan nak bagi saya tidur sekatil dengan awak"Aryana berkata.Dia masih di kedudukan tadi.Tiba-tiba perasaan simpati menyelinap.
"Aryan,awak tidur je lah sekali dengan saya.Saya tak kesah asalkan awak tak buat apa-apa kat saya"kataku.Aryan tiba-tiba bangun.Dia memandang wajahku dengan matanya terbeliak.
"Betul ke?"Aryan bertanya teruja.Aku hanya mengangguk.
"Yes!!"dia menjerit.Aku menututp telinga.
"Ish!Bising lah awak ni,kang saya tak bagi nak?"aku mengugut.
"Ok ok sorry.Saya teruja sangat awak bagi saya tidur sekatil"Aryan berkata.Aku hanya tersengih.
..........................................................................................
Tuk!Tuk!Tuk!
Pintu bilik diketuk daripada luar.Aryan membuka pintu bilik kerana Aryana sedang mandi.Terjengul wajah aunty di hadapan pintu bilik mereka.
"Yes aunty?"Aryan bertanya.
"Malam ni nak makan apa?"aunty bertanya.Aryan tersentak.
"Er...makan kat luar nak?"Aryan memberi cadangan.
"Tak nak lah.Aunty nak makan makanan yang Aryana masak boleh tak?"aunty bertanya.
"Er...boleh boleh.Nanti jap.Dia tengah mandi.Aunty nak makan apa?"aunty bertanya.
"Hmm nak makan....tak pe lah.Biar aunty masak dengan dia nanti.Baru fikirlah apa yang nak masak"aunty berkata.Aryan hanya mengangguk.Aryan pun menutup pintu apabila aunty Sally sudah hilang daripada pandangan.Kebetulan Aryana pun keluar daripada bilik air.
"Aryana"Aryan memanggil Aryana.
"Apa?"Aryana berkata sambil menyangkut tuala di atas penyidai.
"Mummy suruh awak masak"Aryan berkata.Mata Aryana membulat.Dia berpaling memandang Aryan yang sedang berdiri di belakang pintu.
"Apa?!"Aryana menjerit.Aryan terus menekup mulut Aryana.
"Shhh.Jangan lah bising.Nanti saya dengar lah"Aryan berkata.
"Mana tak menjerit kalau dia suruh saya memasak.Saya mana pandai masak.Awak pun tahukan?Aduhai"Aryana berkata.
"Tak apa.Belajar lah memasak"Aryan berkata.
"Ok"Aryana berkata lemah.Usai mengikat rambutnya,dia turun ke dapur.Dia melihat aunty Sally sedang memotong sayur-sayuran.
"Hai aunty"Aryana menegur riang.
"Hai Aryana.Sini tolong aunty potong bawang"aunty Sally berkata.Aku mengeluh kecil.
"Mana bawangnya?"Aryana bertanya.
"Ni"aunty Sally memberi bawang yang belum dikupas.Aryana mengambilnya dan terus mengupanya.Setelah beberapa biji dikupas, mata Aryana mula berair.Dia terus menuju ke sinki untuk membasuh matanya.Kmeudian dia mneruskan lagi kerjanya hingga habis.Usai selesai mengupas bawang,dia terus menuju ke aunty Slly.Dia memberikan bawang tersebut.
"Ada apa-apa lagi yang boleh saya bantu aunty?"aku bertanya.Aunty mengangguk.Dia membawa keluar cili dariapada peti ais.
"Ni potong cili ni"aunty Sally berkata.Aryana pun mengambil cili-cili tersebut dan mula memotong.Ketika dia sedang potong cili,dia tidak perasan bahawa jarinya berada di berdekatan situ.Secara tidak sengaja jarinya terpotong.
"Auch!"Aryana menjerit kecil tetapi tidak didengari oleh aunty Sally.Aryana terus membasuh jarinya dan ke bilknya.Dia mengambil tisu dan membalut jarinya yang kesaitan.Dia pun kembali ke dapur.Dia meneruskan kerjanya.Dia tidak mahu memberitahu aunty Sally tentang jarinya yang terkena pisau.Dia ke belakang dan memberi kan cili yang telah dipotong ke aunty Sally.Aryana terus ke ruang tamu.Dia melihat keadaan jarinya.
"Aryana!"aunty Sally memanggil.
"Apa?!"Aryana bertanya.Aryan pun ke belakang.
"Tolong aunty hidangkan semua makanan ni"aunty Sally meminta tolong.Aryana mengangguk.Dia pun mengambil makanan yang telah masak dan kemudian ke meja.Dia pun memanggil Aryan untuk makan.
"Aryan!Makan!"Aryana memanggil Aryan turun makan.
Usai makan malam dan mengemas meja,semua masuk ke dalam bilik.Aryana dan Aryan masuk ke dalam bilik.Aryana terus ke tandas.Dia pun membasuh jarinya berdarah.Makin lama makin banyak darah mengalir.
"Auch!"Aryana mengaduh kesakitan.Aryan yang mendengar suara kesakitan di dalam bilik air terus meluru kebilik air.
"Kenapa ni?"Aryan bertanya setelah melihat jariku yang berdarah.
"Tadi terpotong jari masa tengah potong cili.Tak ada apa-apa lah.Jangan risau lah"Aryana berkata.Dia membasuh lagi jarinya.Aryana tiba-tiba mengambil jari Aryana dan menghisap jarinya yang berdarah.Aryana terkejut.
"Awak!Apa awak buat ni?"dia bertanya.
"Kalau kita hisap jari kita yang berdarah selalunya jari akan berhenti berdarah"ujar Aryan.
"Tengok jari awak tak berdarah dah"dia berkata lagi.Aku melihat jari aku.Sudah tiada lagi darah yang mengalir.
"Thanks"Aryana mengucapkan terima kasih.
"Welcome"ujar Aryan.Aryan dan Aryan keluar daripada bilik air dan menuju ke katil.Aryana membaringkan tubuhnya yang keletihan.Aryan juga melakukan perkara yang sama.Bantal golek diletakkan ditengah-tengah sebagai penghalang.
"Goodnight"Aryana berkata.
"Goodnight"Aryan menjawab dan mereka tidur sungguh lena pada malam itu.
bersambung..................

Bab 8


Sakinah berjalan masuk ke rumah.Dia melihat ada sebuah kereta Wira terparkir di hadapan rumahnya.
'Siapa yang datang?'Sakinah berkata di dalam hati.
"Assalamualaikum"Sakinah memberi salam.
"Waalaikummussalam"Syahmi menjawab.
"Sakinah dah balik?Pa dan ma ada tu kat ruang tamu.Berlakon tau"dia berbisik.Sakinah hanya mengangguk.
"Assalamualaikum ma.Pa"aku memberi salam.
"Waalaikummussalam.Sakinah sihat?Macam mana rumah ni ok tak?"mama Syahmi bertanya.
"Alhamdulillah sihat.Rumah ni pun ok dan selesa.Thank you mama"aku berkata smabil memeluknya.
"Sayang.Pergi buat air ya?"Syahmi berkata setelah mama melepaskan pelukannya.
"Ya.Abang layanlah dulu mama dan papa.Sayang pergi buat air jap"Sakinah berkata.Sakinah pun berjalan ke dapur.Dia mengambil jug dan membasuhnya kemudian dia menuang air kordial ke dalam jug.Kemudian dia memenuhkan jug dengan menuang air sejuk.Dia meletakkan jug ke dalam talam dan meletakkan gelas.Dia kemudian menghidangkan air tersebut.Sakinah kemudiannya membuka peti ais dan menggoreng karipap yang disediakan di dalam peti.
Dia membawa semua makanan tersebut ke hadapan dan menghidangkannya.
"Jemput minum.Makan sekali ya"Sakinah mempelawa.Mama dan papa Syahmi mengambil minuman kordial dan meminumya.
"Sedap air Sakinah buat.Selalu ke buat?"mama bertanya.
"Selalu juga sebab Syahmi ni selalu sangat suruh Sakinah buat.Dia kata air Sakinah paling sedap"aku berkata.Sengaja ingin membuat Syahmi marah.
"Ha ah.Sedap sangat air dia buat"Syahmi berkata.Sengaja di tekan perkataan 'sedap'.
"Oh.Baguslah tu.Isteri kena lah macam tu.Layan suami tu elok-elok"mama berkata.
"Eleh cakap je pandai.Diri sendiri tu layan suami.Semua dia suruh laki dia yang buat.Penat papa layan mama awak ni"papa berkata.Mama mencubit papa.
"Tengok.Cubit pun suka"sambung papa lagi.
"Mama dengan papa datang sini mesti ada something kan?"Syahmi serkap jarang.
"Tau pun.Kita orang datang sini sebenarnya nak bagi tiket untuk kamu berdua"mama berkata.
"Tiket apa?"kami bertanya serentak.Mereka tersenyum.
"Tiket honeymoon!"papa berkata dengan wajah gembira.Kami pucat lesi.
"Bila papa?"Syahmi bertanya.
"Besok"mama menjawab.
"Kat mana?"Sakinah bertanya.
"Dekat Cameron Highland je.Kita orang tak dapat nak cari yang jauh sikit sebab kamu berdua kan tengah belajar"papa berkata.
"Tak apa"Syahmi berkata.
"Besok kamu berdua siap.Kita pergi sana sama-sama"mama berkata riang.
"Pergi sama-sama?"aku bertanya.
"Yelah.Papa dan mama pun ikut juga nak honeymoon balik.Mengembalikan memori dulu"papa berkata sambil memeluk bahu mama.Kami tersenyum hambar.
"Sakinah,mama harap lepas balik daripada honeymoon ni Sakinah bagi cucu kat mama?Boleh tak?"mama merayu.
"Eerr..."Sakinah terkelu.
"Bo...bo...boleh je mama"Syahmi berkata tergagap.
"Ok mama tunggu.Kalau tak ada jugak dalam masa 1 bulan lagi,kita orang akan buat sesuatu di luar jangkaan"mama berkata penuh makna.Kami hanya tersengih.
"Ma dan papa balik dulu lah.Dah lama kat sini"papa berkata setelah lama mendiamkan diri.
"Ok.Assalamualaikum"Sakinah berkata.Dia menyalami tangan tua mama Syahmi dan memeluknya.
"Bye.Waalaikummussalam"mereka berkata.Kami hanya melihat mereka daripada jauh sehingga mereka hilang daripada pandangan.
...................................................................................................
"Dah ke belum tu?"Syahmi bertanya.
"Dah!Jap nak ambil beg sandang ni"Sakinah berkata.
"Syahmi jangan lah panggil macam tu.Dah kahwin kena panggil lembut-lembut"mama Syahmi menegur anaknya.
"Ye lah"Syahmi berkata.Sakinah pun muncul di hadapan pintu.Dia mengunci pintu dan memangganya.
"Jom"Sakinah berkata setelah slesai mengunci pintu rumah.Dia memaut lengan Syahmi.Syahmi terkesima.
"Jom"Syahmi berkata.Papa dan mama tersenyum-senyum.Mereka menaiki kereta dan menuju ke Cameron Highland.Kereta dipandu oleh pemandu.Ketika di dalam perjalanan menaiki bukit,jalan yang berpusing-pusing membuatkan Sakinah pening.Sakinah pun memaut lengan Syahmi erat.
"Kenapa ni Sakinah?"Syahmi bertanya.
"Pening"jawab Sakinah lemah.Mama dan papa sudah lama dibuai mimpi.
"Sini tidur atas riba saya"Syahmi berkata.Sakinah hanya akur.Dia merebahkan kepalnya di atas peha Syahmi.Syahmi memicit kepalanya.Dia juga meletakkan minyak angin di kepala Sakinah.Lama kelamaan Sakinah terlena.
"Sakinah.Sakinah bangun.Dah sampai sayang"Sakinah mendengar namanya dipanggil berulang kali.Dia pun bangun.Dia melihat Syahmi senyum ke arahnya.
"Dah ok ke kepala awak?Tak pening dah?"dia bertanya.
"Dah ok lah sikit tapi masih pening.Terima kasih Syahmi"aku berterima kasih dengan Syahmi.
"You're most welcome"Syahmi berkata.
"Dah jom keluar"mama Syahmi berkata.Mereka pun keluar dan mengangkat beg di bonet.Mereka berjalan ke dalam hotel.Mama dan papa Syahmi ke kaunter untuk mengambil bilik .Mereka duduk diatas kerusi yang disediakan.
Selepas beberapa minit.......
"Ni kunci bilik kamu berdua"mama memberi kunci bilik kepada Syahmi.Syahmi mengambilnya.
"Mama dan papa duduk bilik mana?"Syahmi bertanya.
"Kami duduk kat chalet.Kamu yang duduk dalam bilik"mama berkata.
"Oh.Ok kami gerak ke bilik dulu"Syahmi berkata.Mereka menaiki lif.Sesampainya di bilik,Sakinah meletakkan begnya dan terus berbaring di atas katil.
"Bestnya dapat tidur atas katil ni.Seorang"Sakinah berkata.Dia sengaja menekan perkataan seorang.
"Eh.Mana boleh seorang.Ni bilik kita berdua.Kita kenalah kongsi katil"Syahmi berkata.
"Eleh!Siapa yang baring dulu dia yang dapat"Sakinah berkata.Dia menjelirkan lidah.
"Ah!Tak kira.Aku akan tidur jugak atas tilam"Syahmi berkata.Dia pun merebahkan dirinya di atas katil sambil memejamkan matanya.Sakinah mencebik.
"Buat lah mulut itik tu,nanti saya jentik awak!"Syahmi berkata.
"Macam berani"Sakinah berkata.
Syahmi pun bangun dan berjalan mendekati Sakinah.Sakinah melangkah kebelakang.Akhirnya Sakinah sampai di dinding bilik hotel.Syahmi meletakkan tangannya ke dinding hotel untuk mengepung Sakinah supaya dia tidak dapat melarikan diri.Muka Syahmi makin dekat dengan muka Sakinah dan..........
Bersambung.........

Bab 7


Hari ini merupakan hari perpindahan Syahmi dan Sakinah ke rumah baru mereka.Rumah baru mereka terletak dekat sahaja daripada rumah ibu dan bapa Syahmi.
"Wow!Bestnya tempat ni!Ma and Pa memang terbaik!!!"jerit Sakinah.
"Ish!Kau ni boleh tak kalau tak jerit.Bising je.Pekak telinga aku"Syahmi berkata.
"Eleh biarlah"Skinah berkata lalu baring di atas katil.Dia tergolek sana tergolek sini.
"Ish kau ni tergolek sana tergolek sini ni apahal?"Syahmi bertanya.
"Saja je"Sakinah menjawab.
"Aku nak tidur jap.Naanti kalau dah masuk wak tu solat kau kejut aku"Syahmi berkata seraya membaringkan badannya ke sofa dan memejamkan matanya.
Kruik!Kriuk!
Bunyi perut Nysa.Dia sememangnya lapar tetapi dia dia tidak sempat makan kerana terlalu ecxited untuk berpindah kerumah baru.
Kriuk!Kriuk!
Perut nisa berkeroncang lagi.Dia sudah tidak tahan.Dia pun bangun dan berjalan menuju ke dapur.Dia terlihat makanan ringan banyak tersusun rapi di atas meja.Dia pun apalagi gembira tidak sudah.
"Let's party!"dia menjerit dan mengambil semua makanan ringan dibawanya ke ruang tamu.
............................................................................................................................
Syahmi pun tersedar daripada lenanya.Dia bangun untuk ke bilik air untuk menyempurnakan tugas yang belum dilaksananya.Usai solat,dia keluar ke ruang tamu,tiba-tiba tersembul matanya melihat keadaan ruang tamu.Terpegun pun ada.Keadaan ruang tamu rumah begitu berselerak.Makanan di merata-rata tempat.Baju bersepah-sepah.Dia melihat Sakinah sedang sibuk menonton tv.
"Nysa!!!"Syahmi menjerit.Sakinah tersentak lalu menutup telinganya.
"Apahal kau ni?"Sakinah bertanya.
"Kau tanya apa?Kau tengok rumah kita ni dah macam mana.Baju berselerak sini sana.Plastik makanan ringan bersepah-sepah.Apa semua ni?"Syahmi bertanya.
"Tadi lapar so,makan lah"Sakinah menjawab sambil lewa.Syahmi terasa tercabar dengan sikap Sakinah yang buat tak kesah dengan keadaan rumah mereka yang berselerak bak kapal pecah.Syahmi menarik Sakinah yang sedang duduk bersenang.
"Apa ni?Sakitlah!"Sakinah membentak.
"Kau kemas semua ni balik.Kalau aku tengok tak kemas siap kau!"dia berkata.Kata-katanya berunsur ugutan.
"Ada aku takut.Tak heranlah"Sakinah berkata.Dia berjalan ke arah kerusi.Belum sempat dia hendak duduk,tangannya sudah dicengkam lebih kuat.
"Awww!!"Sakinah menjerit kuat.
"Kau dengar!Kalau kau tak kemas ada lah aku akan buat dekat kau"Syahmi berkata.Aku sudah mengalirkan airmata.Sakinah menarik pergelangan tanggannya dan terus keluar daripada rumah.Syahmi tercengang.
..........................................................................................
"Tak pernah ada orang yang marah aku macam tadi"Sakinah berkata.Kemarahan Syahmi yang seperti tadi telah menyebabkan Sakinah teringat akan ibubya suka memarahinya.Dia tidak sanggup ingin berdepan dengan kemarahan sesiapun lepas ini.
 Sakinah memandu keretanya ke tasik yang berdekatan untuk menenangkan minda.Dia pun keluar daripada kereta dan bersiar-siar di tasik tersebut.
"Sunggguh nyaman udara di sini" kata Sakinah.Sakinah pun duduk untuk menikmati panorama dan keindahan alam semulajadi.
"Hai Nysa".Sakinah tersentak.Dia berpaling dan terlihat muka Syafiq.Sakinah tersenyum.
"Hai Syafiq"Sakinah berkata.
"Buat apa kat sini?Mana suami Nysa?"Syafiq bertanya.
"Er....suami Nysa.....ada kat rumah lah"jawab Nysa tergagap-gagap.
"Nysa tipukan?Jangan nak tipu Syafiq lah.Syafiq dah lama kenal Sakinah.Sakinah cerita lah apa yang berlaku"Syafiq berkata.Sakinah berasa sebak.
'Kalaulah Syahmi macam ni'Sakinah berkata di dalam hati.
"Tak ada apa-apa lah.Jangan risau.Nysa ok.Sekarang Syafiq pulak macam mana?How's life?Ada calon isteri?"Sakinah bertanya.Dia menukar topik.Dia tidak ingin topik ini dibicarakan.
"Macam ni lah Nysa.Kerja 24 jam.Ni pun ada free jalan-jalan lah kat sini.Kalau bab isteri.....tak ada lagi lah"Syafiq menjawab.
"Mana nak ada isteri kalau dok sibuk kerja 24 jam.Kang dah kahwin bini mana kerja aja yang dipentingkan"ujar Sakinah.
"Hehehehe"dia menjawab.Tiba-tiba telefon bimbitku berdering.
"Helo"aku menjawab.
"Sakinah.Sakinah kat mana?Penat Syahmi cari.Syahmi sorry sangat dah marah Sakinah tadi.Syahmi janji tak marah Sakinah macam tadi"Syahmi terus menerjah Sakinah.
"Sakinah tengah jalan-jalan dengan Syafiq"ujar Sakinah.
"Oh"jawab Syahmi.Jelas suaranya bertukar apabila nama Syafiq disebut.
"Ok lah Syahmi.Nanti Sakinah balik.Assalamualaikum"Sakinah memberi salam dan terus menutup telefon bimbitnya.
"Siapa tu?"Syafiq bertanya.
"Syahmi"jawab Sakinah ringkass.
"Oh"Syafiq berkata.
"Syafiq,Nysa baik dulu ya.Nanti kalau free lagi kita makan-makan nak?"aku memberi cadangan.
"Boleh gak.Nysa nak balik pakai apa?"Syafiq bertanya.
"Nysa bawa kereta"Sakinah menjawab.
"Ok bye"Syafiq berkata.
"Bye"ujar Sakinah dan terus berjalan menuju ke keretanya.Tanpa mereka sedari,pertemuan mereka di sini telah disaksikan oleh sepasang mata seorang gadis.
Bersambung.......

Cerita akan datang(Cinta teddy bear)


Pertemuan diantara Elyana dan Zakwan di karnival teddy bear telah mengahadirkan perasaan cinta di antara dua orang ini.Cinta ini makin mekar apabila Elyana mula bekerja di kedai yang menjual patung.Pertemuan kedua di situ apabila Zakwan ingin membelikan patung untuk harijadi anak saudaranya.Hubungan mereka makin rapat apabila pertemuan kedua tersebut terjadi.Kemudian hadir seorang perempuan yang mahu membalas dendam kepada Zakwan kerana telah meninggalkannya.Apakah yang akan terjadi kepada hubungan mereka?Tunggulah cerita ini dituliskan.
"Eh awak suka saya x?"
"Eeee....tolonglah saya nak suka awak.No!"
"Awak akan pasti suka saya someday"
"Eleh yelah tu"
"Yes.Awak ni comelah macam teddy tu"
"Eleh awak tu pulak?