Thursday, 26 January 2012

Hanya Dirimu.(Bab1)Sambung




Pada malamnya.........

Aryana berasa sangat letih dan lelah melayan tetamu yang hadir pada hari ini.Dia pun baring mendongak memandang syiling.Lama kelamaan dia terlena.Aryana terbangun apabila mendengar pintu dikuak.Dia melihat kepala Aryan terjengul di celah pintu.

"Kau nak apa?"Aryana berkata kepada Aryan.

"Aku nak masuk lah"ujar Aryan selamba.Dia bejalan masuk dan mengunci pintu.Aryana yang berada di atas katil sudah gelisah.'Takkan kot malam ni.Aku tak bersedia!!' Aryana berkata dalam hati.Aryan pun baring di atas katil.

"Hei!Kau buat apa ni?"Aryana berkata dengan nada yang meninggi.

"Aku nak tidur lah"ujar Aryn pendek.Dia sebenarnya penat dan hanya satu yang dia ingin lakukan iaitu TIDUR!!.

"Kau tidur kat sofa tepi tu.Aku tidur atas katil.Kalau awak tak nak pun awak tidur kat bilik lain"Aryana berkata dengan nada yang berani.'Kalau aku tak berani,dia naik tocang kang,alamatnya mampus lah'Aryana berkata dalam hati.

"Ni bilik aku,so,kalau aku nak yidur pun apa salahnya"Aryan berkata dengan matanya yang terpejam.

"Tak de!!!!Aku tak kisah ko tidur kat mana pun asalkan ko tk naik katil ni!!"Aryana berkata dengan nada nada yang kuat.Aryan pun bangun dan mengadap Aryana yang merah padam menahan marah.

"Eeeee....bertuahnya dapat bini macam kau.Untuk pengetahuan kau,aku bukan nak sangat lah tidur atas ni.Lagi-lagi tidur ngan kau.Eeeee gelinya aku.Uwekk!"Aryan berkata.'Yelah tu.Tadi bukan main nak tidur atas ni.Tak nak kalah.Ish!!Geramnya!!!'Aryana berkata di dalam hati.

"Dah kalau tak nak tidur kat sini,tercegat apa lagi kat situ.Blah!!!"Aryana berkata sambil menghalau Aryan yang sedang duduk diatas katil.

"Nak pergi lah ni burung kakak tua!!!"Aryan berkata.

"Eeee.....Bodoh lah kau ni!!!"Aryana berkata sambil membaling bantal,tapi bantal tersebut tidak mengenai Aryan kerana Aryan sudah menutup pintu.Aryana pun baring untuk menyambung tidurnya yang terganggu tadi

.............................................................................

Pada tengah malam....

"Abang cepatlah"mak Aryan berkata sambil menuruni tangga.

"Jap lah"ayah Aryan berkata.Ibu bapa Aryan menuruni tangga untuk ke bilik Aryan dan Aryana.

"Dengar tak yang?"ayah Aryan bertanya.

"Tak dengar apa-apa pun"mak Aryan berkata.Bapa Aryan pun melekapkan telinganya ke telinga isterinya untuk mendengar apa yang isterinya dengar.

"Ha ah.Tak dengar apa-apa pun"bapa Aryan berkata.

"Dah tidur kut.Tak pelah.Kita duduk kat sini nak tak.Tunggu mereka bangun"ibu Aryan memberi candangan sambil menunding jari kepada dua buah kerusi yang tersusun.Mereka pun duduk di kerusi.Makin lama kedua ibu bapa Aryan terlelap di situ.

...................................................................

"Apa mak dengan buat kat sini?"Aryan berkata sambil memandang kepada kedua ibu bapanya yang sedang tidur berhampiran biliknya.Aryan pun berjalan menghampiri biliknya dan mengetuk bilik.

Tuk!tuk!tuk!.Aryan mengetuk pintu biliknya berkali-kali

"Aryana!!Buka lah pintu ni aku nak ambil baju"Aryan berkata sambil mengetuk pintu bilik lebih kuat.Ibu bapa Aryan pun bangun memandang Aryan yang sedang mengetuk pintu biliknya.

"Kenapa ni?"bapa Aryan berkata.

"Ni Aryana tak buka pintu bilik.Macam mana nak ambil baju ni.Ayah mana kunci pendua?"Aryan bertanya.

"Kat temapat biasa"bapanya menjawab.Aryan pun berjalan menuju kebilik ibu bapanya untuk mengambil kunci.

"Bang macam mana Aryan boleh ada kat luar?"ibu Aryan berkata sejurus selepas Aryan berlalu.

"Dieorang tak tidur sebiliklah tu!"ayah Aryan berkata.Kedua ibu bapa itu hampa.Mereka berharap agar anak mereka dan menatunya tidur sebilik tapi tidak.

"Dah jom lah bang masuk bilik"ibu Aryan berkata.

"Eh.Jom lah dah lambat dah abang kang"bapa Aryan berkata sambil berkata dan mereka berlalu pergi.

..............................................................................

Tuk!tuk!tuk!

"Ish siapa pulak ni"Aryana berkata.Dia menggeliat.Dia menutup telinganya.Aryana pun terlelap semula setelah bunyi ketukan tersebut berhenti.

Krek!krek!

"Siapa pulak masuk ni?Seingat aku dah kunci pintu"Aryana berkata di dalam hati.Dia pun merasa takut.Dia membuka dan melihat Aryan yang sedang membuka almari mancari bajunya.

"Aryan!Macam mana kau masuk.Seingat aku,aku dah kunci pintu bilik ni"Aryana membentak Aryan yang sedang mencari baju.Aryan pun memandang Aryana.

"Aku guna kunci pendua lah.Aku dah ketuk macam nak pecah pintu ni.Kau ni tidur mati betul"Aryan berkata sambil menunjukkan kunci tersebut di hadapan Aryana.

"Bagi kunci tu.Nanti kau guna kunci ni nak buka pintu ni kang"Aryana meminta sambil membuka telapak tangannya.Aryan pun memberi kunci tersebut dan berlalu pergi untuk mandi.

........................................................................

"Kau ni apasal?"Aryan bertanya apabila melihat Aryana menundukkan kepalanya dan memintanya memberhentikan kereta jauh daripada universiti.

"Aku takut orang nampak aku pergi ngan kau lah"Aryana berkata sambil kepalanya tertoleh ke kiri dan ke kanan.

"Ye lah.Lebih baik aku hantar je sampai depan.Nak malu konon.Hahahaha"Aryan gelak.Aryana merengus geram.

"Aku pergi dulu"Aryana berkata.Dia pun menuruni kereta sambil menoleh ke kiri dan ke kanan untuk keselamatan.Aryan hanya tersenyum melihat gelagat Aryana yang lebih berhati-hati.Selepas Aryana keluar,dia pun meluncur pergi meninggalkan Aryana yang sedang berjalan.

Bersambung..........

No comments:

Post a Comment