Friday, 27 July 2012

Hanya Dirimu Bab 11

Aryana berjalan senang menuju ke dewan kuliahnya.Pagi ini dia bangun seperti orang yang sangat bahagia.Aryana juga tidak faham dengan dirinya tetapi dia suka dengan dirinya kini.

"Aryana!"Aryan memanggil Aryana lantang.Pelajar yang lalu-lalang hanya memandang mereka sambil berbisik.Aryana yang mendengar serta-merta memalingkan wajahnya mengadap Aryan dibelakangnya.Wajah dan nafas Aryan yang tidak menentu telah jelas menunjukkan Aryan berlari.

"Ada apa?"Aryana bertanya selamba.Dia kembali mengorak langkah untuk meninggalkan Aryan.Aryan yang menyedari itu berjalan bagi menyaingi langkah besar Aryana.

"Kau ni tak tunggu pun aku.Penat aku tercongok kat sana tadi tunggu kau"jelas Aryana sambil wajahnya menunjukkan reaksi marah.Aryana yang pelik berhenti melangkah dan memandang wajah Aryan.

"Bila masa aku suruh kau tunggu?"Aryana bertanya.Aryan yang mendengar Aryana berkata begitu menepuk dahi.

"Lah!Kau tak ingat ke kau suruh aku tunggu kau semalam kat sekolah?"Aryan bertanya.Wajahnya berkerut memandang Aryana tanda dia tidak puas hati dengan reaksi yang diberikan oleh Aryana.Aryana cuba mengingati janjinya semalam.

~Flashback~

"Aryan!"Aryana memanggil Aryan.Aryan yang sedang makan dengan lahapnya tadi tersedak.Terkapai-kapai tangan mendapatkan air.Aryana yang perasan Aryan tersedak mengambil air yang terletak di atas meja dan diberikan kepada Aryan.Aryan minum sir tersebut dengan rakusnya.Apabila sudah reda sedaknya tadi dia memulakan bicara.

"Kau ni!Nak panggil aku pun agak-agak lah.Nasib aku tak..."belum sempat Aryan menyambung percakapannya Aryana sudah memotong terlebih dahulu.

"Arwah kat sini"Aryana berkata sambil tersenyum sinis.Aryan yang mendengar menjeling.

"Aku bukan nak cakap arwah tapi aku nak cakap mati"Aryan berkata.Aryana yang mendengar jawapan daripada Aryan tergelak.

"Hey!Mati dengan arwah sama je lah"Aryana berkata dengan sisa-sisa gelak yang belum mati.Aryan hanya mendiamkan diri.

"Apa-apa je lah.Kau panggil aku kenapa?"Aryan bertanya.Keningnya terangkat tanda dia sedang bertanya.

"Weyh!Aku tahulah kening kau tu tebal tapi tak payah lah nak angkat-angkat.Geli aku.By the way,aku panggil sebab nak cakap yang esok kau tunggu aku depan sekolah.Aku ada perkara nak bincang dengan kau something"Aryana berkata.Aryan hanya mengangguk kerana mulutnya kini sudah penuh dengan makanan.Aryana yang melihat perilaku Aryan menolak belakang badan Aryan dan sekali lagi Aryan tersedak.Dia mencapai air di atas meja itu dan terus minumnya.Aryana yang sudah bersedia untuk berlari memulakan pecutannya sebaik sahaja Aryan bangun daripada kerusi.

"Aryana!!Jangan nak lari!"Aryan berkata dan mulalah adegan hindustan di dalam rumah itu.

~End of flashback~

"Ha ah lah!Baru aku ingat!"Aryana menjerit.Dia terlupa akan janjinya itu.Aryan yang mendengar hanya menggelengkan kepala.Dia sudah mengagak Aryana pasti melupakan janjinya.

"Tapi tak pe lah.Aku terlupa nak cakap apa dengan kau"Aryana berkata sambil tersengih.Aryan membulatkan matanya dan kakinya sedia mengejar Aryan.

"Aryana!"Aryan berkata dan serentak dengan itu Aryan mengejar Aryana yang sudah jauh melarikan diri.Mereka kelihatan sungguh bahagia tetapi disebalik kebahagian mereka,terdapat kemarahan daripada seseorang yang sedang melihat mereka disebalik dinding.

...........................

Rania berjalan dengan punggungnya digerakknya kekiri dan kekanan.Dia kini berada di club.Kelihatan ramai yang sedang terloncat-loncat menari menghayati rentak music.

"Hai"Rania memulakan bicara apabila terlihat seorang jejaka yang sedang duduk bersendirian.Lelaki yang perasan akan kehadiran seseorang disebelahnya menoleh.Sebaik sahaja dia menoleh,mereka berdua menjerit serentak.Tidak menyangka pertemuan ini akan berlaku di antara mereka.

"Kau!"mereka berkata serentak.Nasib baik club itu bising,jika tidak pasti ramai yang memandang mereka.

"Kau buat apa dekat sini?"lelaki tersebut bertanya.Rania mendapatkan kerusi.Sebaik sahaja dia duduk,dia memesan air.

"Aku datang nak merehatkan minda lah.Kau pulak buat apa dekat sini?"Rania bertanya.Dia memandang penampilan lelaki itu.Daripada atas ke bawah dia memandang.

'Boleh tahan jugak dia ni'Rania berkata di dalam hati.Tetapi apabila baharu sahaja dia ingin menyimpan hasrat untuk menggoda lelaki itu,lelaki itu lebih cekap memahami maksud pandangan Rania.

"Aku suka orang lain.Jangan nak goda aku.Aku tak layan"lelaki itu berkata.Rania hanya tersenyum sinis.

'Haih!Terlepas aku'Rania berkata.Rania mengambil minuman yang dipesannya tadi apabila pelayan tersebut meletakkan gelas minumannya di atas meja.Dia menyisip air tersebut.

"Jom menari nak?"lelaki tersebut bertanya.Rania yang sedak menyisip air tadi tersedak.Dia berhenti menyisip dan memandang lelaki tersebut.

"Biar betul?"Rania bertanya.Bagai ulam pucuk dicita dia pun menerima pelawaan itu apabila lelaki tersebut mengangguk mengiakan .Mereka berjalan bersama ke tempat yang menempatkan manusia yang menari dan mereka menari dan menari tanpa sedar diri mereka sudah melakukan dosa sedikit demi sedikit.

Bersambung......

Thursday, 26 July 2012

Cintaku Pada Seorang Pengajar Bab 2


Aisyah dan Iman berjalan perlahan menuju ke meja guru baharu itu.Baru Aisyah mengetahui bahawa Iman Qaiser adalah guru baharunya yang akan menggantikan Puan Ameera yang tengah cuti bersalin.Puan Amera a.k.a Puan Cerewet adalah guru yang dibenci oleh semua orang di sekolah ini.Guru tu kalau bagi kerja memang tak betul.Selalu belok-belok.Iman Qaiser juga akan menjadi guru kelas Iman buat sementara waktu.Apabila hal ini diketahui tadi oleh Aisyah,bukan main melompat lagi minah seorang.Suka sangat Iman Qaiser menjadi guru kelasnya tetapi lain bagi Iman.Ia bagaikan renjetan elektrik bagi Iman yang mematikan semua sarafnya.Tidak dapat dibayangkan bagaimana dia nanti.Adakah dia akan selamat?

"Iman"Aisyah bisik perlahan.Iman tersentak.Dia memandang Aisyah dengan muka penuh tanda tanya.

"Kata nak mulakan misi kita tu"Aisyah berkata dan serentak dengan itu Iman menepuk dahi.Dia terlupa niatnya yang satu itu setelah fikirannya melayang jauh entah kemana.

"Hehehehe.Sorry.Termengelamun pulak"Iman berkata sambil tersengih.Aisyah pula hanya menggeleng melihat sikap Iman.Mereka sudah sampai ke meja cikgu baharu mereka itu.Meja cikgu itu terletak di bahagian belakang jadi lagi menyenangkan kerja-kerja 'pembaik pulih' dilakukan oleh Aisyah dan Iman.

Dengan pantas,mereka memulakan kerja 'pembaik pulih' meja cikgu baharu mereka itu.Senyuman tidak pernah lekang daripada bibir mereka sehingga mereka habis dan masuk ke dalam kelas.Semua yang dalam kelas melihat mereka memandang pelik.Tiba-tiba je minah dua orang yang kuat membuli ni jadi senyum hari.Dah gila ke apa diorang ni tetapi itu semua tidak diambil kesah oleh Iman dan Aisyah.Janji kerja mereka sudah siap sudah menjadi keutamaan bagi mereka.Iman dan Aisyah pun mengambil tempat ketika sampai di kelas.

Baharu sahaja punggung Iman mencecah kerusinya,cikgu yang mengajarnya hari ini masuk.Sebaik sahaja cikgu itu melangkah masuk ke dalam kelas,Iman tersentak.Dia terkaku di tempat duduknya.Tidak mampu bergerak lagi.Dia terkejut.

"Bangun kelas!"Aiman iaitu ketua kelas 5 Berani memberi arahan.Semua murid bangun kecuali Iman.Iman masih terkejut memandang orang yang dihadapannya itu.Lelaki.Ya,lelaki yang sudah lama tidak ditemui oleh Iman.

"Weyh!Bangun lah.Cikgu pandang kau!"Aisyah berbisik tetapi tidak dihiraukan oleh Iman.Iman tetap statik di tempat duduknya.Tidak ada tanda-tanda mahu bangun.Dia tetap di situ.

"Selamat pagi cikgu!"Aiman memberi salam.Suaranya yang kuat dan jelas mengejutkan Iman.Dia tersedar daripada lamunannya.Dia memandang lelaki dihadapannya.Lelaki tersebut memandangnya tajam.Iman hanya berlagak tidak menghiraukan langsung pandangan lelaki itu.Dia hanya duduk.Tidak mahu bangun.

"Selamat pagi.Kamu semua boleh duduk"Cikgu itu memberi arahan.Semua murid duduk mendiamkan diri.Iman Qaiser berjalan mendekati Iman.Aisyah disebelahnya pula sudah mencubit-cubit dirinya tetapi Iman tidak sedikit pun kesah.Kini Iman Qaiser sudah berada betul-betul dihadapan Iman.Iman memandang Iman Qaiser yang berada di hadapannya.

"Ada apa?"Iman bertanya kasar.Dia menjadi benci melihat muka lelaki ini.Jikalau dahulu dialah orang yang tergila-gilakan Iman Qaiser sehinggakan dia menuruti semua kehendak lelaki itu tetapi kini dia tidak menjadi perempuan seperti itu lagi.Dia sudah berubah.Jauh berbeza daripada sikapnya yang dahulu.

"Kenapa awak tak bangun tadi?"Iman Qaiser bertanya penuh kelembutan.Dia tidak mahu bersikap kasar.Dia juga sudah mengetahui bahawa perempuan yang dikatakan tomboy di sekolah ini rupa-rupanya Iman.Iman yang dahulu pernah dicederakan oleh dirinya.Iman yang kini lain daripada yang dahulu.Iman yang kini tampak lebih ayu walaupun tidak bertudung dan rambutnya pendek.Bagi Iman Qaiser,Iman yang sekarang sudah jauh berbeza berubah.Draipada semua aspek dilihat Iman berubah.

"Tak salah pun kalau saya tak bangun kan kawan lama"Iman berkata.Dibibirnya tersungging senyuman penuh sinis.Iman tersentak.

'Dia ingat lagi aku.Aku ingat dia dah lupakan aku'Iman berkata senang di dalam hati.Dia memandang Iman.

"Ya!Hai kawan lama.Sudah lama akau tak jumpa kau.Makin sihat ek kau sekrang?"Iman berkata tanpa mengingati bahawa dia pernah menyakitkan Iman.

"Ya!Kawan lama.Kawan lama yang sudah mendera saya.Kawan lama yang telah membuatkan saya lebih berani mengahadapi lelaki macam kau!"Iman menjerit lantang.Dan serentak dengan itu berdentum bunyi meja di ketuk kuat oleh Iman.Satu kelas memandang mereka kini.Iman Qaiser tersentak.Tidak teringat pula dirinya mengenai dia memukul Iman sewaktu masa dahulu.

"Kenapa senyap?"Iman bertanya penuh sinis.Dia hanya memandang Iman Qaiser yang berdiam diri tidak berkutik.

"Aku dah mintak maaf kan?Jangan lah ungkit kisah tu lagi"Iman Qaiser berkata penuh lirih.Dia tahu dia sudah membuat kesalahan besar dengan Iman tetapi itu semua kisah lama.

"Mintak maaf?Mintak melalui bapak sendiri dan bukan datang dekat aku.Oh no!Aku tak akan maafkan kau sampai bila-bila pun!"Iman berkata.Dia ingat lagi bapa Iman yang datang kerumahnya meminta maaf dan bukan Iman Qaiser sendiri yang datang tetapi bapanya.Betapa bencinya Iman dengan sikap Iman Qaiser yang pentingkan diri sendiri.

"Panas rasanya aku duduk dekat sini!Aku nak keluar lah!"Iman berkata dan terus keluar meninggalkan Aisyah yang terpinga-pinga dan Iman Qaiser yang bersalah.

Bersambung....

Tuesday, 10 July 2012

Hanya Dirimu Bab 10

Aryana tersedar daripada tidurnya yang lena.Dia berasa tidurnya kali ini yang paling lena sekali.Aryana pun membuka matanya perlahan-lahan.Setelah matanya terbuka,dia memandang sekeliling dan dia cuba untuk bangun.Dia ingin menunaikan solat isyaknya yang terlajak tetapi tiba-tiba dia terasa seperti ada sesuatu yangberjalar di pinggangnya.Erat sekali seperti tidak melepaskan.Aryana memandang belakangnya dan tanpa dijangka dia memukul kuat orang yang dibelakangnya sambil menjerit kuat.

 Buk! Aryan terbangun daripada tidurnya apabila mendengar bising dan terasa sakit pada bandannya.



"Ada apa ni?"Aryana bertanya dalam keadaan mamai.Dia cuba membuka mtanya tetapi gagal.Aryan cuba lagi sekali dan kali ini dia dapat menyesuaikan matanya.Dia memandang bilik yang terang benderang.Jam yang disebelah dikerlingnya.



'Baru pukul 3 pagi'Aryana berkata di dalam hati.Dia memandang sebelah dan kelihatan Aryana yang sedang memegang bantal.Mukanya seperti takut.



"Ada apa ni Aryana?"Aryan bertanya.Aryana yang melihat orang yang dipukulnya tadi Aryan berasa bersalah tetapi dia juga hairan bagaimana Aryan boleh ada di dalam biliknya.



"Apa kau buat dalam bilik aku hah?!"Aryana bertanya kuat bagi menutup rasa bersalahnya tadi.Dia juga melihat Aryan seperti tidak mengetahui perkara yang berlaku tadi.



"Umm...aku...aku...tadi..tadi nak cari barang"Aryana kelentong.Dia tidak boleh memberitahu Aryana tentang tujuan sebenarnya masuk ke dalam bilik ini.Pecah tembelangnya nanti pasti dia dipukul kuat oleh Aryana.Dan yang pasti dia tidak menginginkan perkara itu berlaku.Cukup sekali dia pernah merasa pukulan hebat milik Aryana.Padahal baru sahaja tadi dia merasa sekali lagi pukulan hebat daripada Aryana.



"Barang apa kau cari sampai boleh tidur?"Aryana bertanya.Pelik dia dengan Aryan yang daripada tadi resah gelisah.Mata Aryan juga meliar tidak boleh duduk diam.



"Adalah!Aku tertinggal.Dah lah aku nak keluar.Duduk sini lama-lama boleh mati aku tengok muka kau yang tak semengah tu!"Aryan berkata dan terus menuruni katil dan berlari keluar daripada bilik Aryana.Aryana yang melihat hanya tergeleng-geleng.



'Ada-ada je Aryan ni dan daripada aku layan dia lebih baik aku sambung tidur'Aryana berkata dan seraya itu mulutnya menguap.Aryana yang masih mengantuk menutup lampu dan membaringkan dirinya yang masih mengantuk,
.............................................................
Aryan berlari menuju biliknya.Apabila sudah sampai dia menutup pintu dan menguncinya pantas.Jantungnya berdegup kencang.Dia mengurut perlahan dadanya bagi menghilangkan lelah kerana penat berlari dan juga bagi menghilang degupan jantungnya yang kencang tadi.Sungguh!Dia tidak betah duduk berdekatan dengan Aryana.Jika dekat dengannya pasti jatungnya akan berdegup kencang seperti sudah berlari 1 km jauhnya.

"Kenapa jantung aku macam ni?"Aryan berkata.

"Atau pun adakah aku sudah..."Aryan bermonolog sendirian dan kakinya melangkah perlahan menuju katilnya.

"Tidak!"Badannya di rebahkan keatas katil dan matanya memandang siling terus terbangun kembali.Dia menggeleng-gelengkan kepalanuya.Dia merebahkan kembali badannya.Termenung jauh memikirkan perasaannya kini.Dan lama kelamaan kantuknya menjengah.

Bersambung....